Belitung (1) – Laskar Pelangi

Promo Citilink seharga 55ribu one way beberapa bulan yang lalu, akhirnya sukses mengantarkan saya ke negeri Laskar Pelangi ini.  Iya, tiket PP Jakarta – Tanjung Pandan – Jakarta saya beli “hanya” dengan harga Rp 110ribu saja. Asik kan? Ga tanggung-tanggung, saya akan berpetulang di Belitung selama 5 hari 4 malam.  4 hari ding, karena flight saya kembali ke Jakarta di hari kelima berangkat jam 7 pagi.

Pada hari Senin, 16 September 2013 jam 3.30, berangkatlah saya menuju bandara menggunakan taksi bertarif bawah.  Ternyata, walopun sudah bertarif bawah, tetep aja biaya taksi dari rumah saya ke bandara lebih mahal dibandingkan harga tiket PP saya ke Tanjung Pandan..hihihi :D.  Alhamdulillah, jalanan masih lengang, sehingga perjalanan hanya ditempuh selama 45 menit saja.  Proses check in tidak memakan waktu lama, dan tepat pukul 05.55 pesawat saya pun bertolak menuju Tanjung Pandan.  Soooo excited!

Satu jam kemudian, mendaratlah saya di Bandara HAS Hanandjoeddin, Tanjung Pandan.  Mobil sewaan saya beserta drivernya (Mas Teguh) sudah stand by menjemput dan siap mengantar saya berkeliling Belitung.  Ketika bertemu pertama kali, Mas Teguh agak kaget karena saya sendiri dan orang Indonesia..heheheh..Katanya, dari nama saya, dia tadinya ngira saya orang India. wkwkwkk..India dari Hongkong nih kayaknya.

Tujuan pertama saya adalah makan mie khas Belitung dong.  Saya pun langsung dibawa menuju Mie Atep, kios mie Belitung paling terkenal disana.  Ternyata memang bener, ketika saya sampai, banyak banget bis-bis yang mengantar tamu makan di sana.  Saya sampe ga kebagian tempat duduk.  Sedikit tips, ternyata memang rute pertama para wisatawan setelah mendarat di Belitung adalah Mie Atep in.  Sehingga kalau memang jadwal kamu fleksibel, bisa menyantap mie ini pada siang atau sore hari, di waktu yang tidak terlalu ramai.  Oh, jangan lupa juga untuk mencicipi es jeruk sebagai minumannya. Perpaduan yang sempurna! :p

Begini nih penampakan mie Belitung yang terkenal enak itu :

2013-09-16 08.09.15

Setelah kenyang, perjalanan pun saya lanjutkan ke daerah Gantong dan Manggar. Iyaaaa, daerahnya Laskar Pelangi. hehehe..Perjalanan yang ditempuh selama 1,5 jam itu saya manfaatkan untuk tidur di mobil.  Lumayan, secara malem sebelumnya jam tidur saya sangat kurang karena harus packing dan menggunakan flight paling pagi.

Saya terbangun ketika merasa bahwa mobil sudah melakukan manuver-manuver untuk parkir *tsaaahh.  Ketika membuka mata, tampaklah bangunanan tempat Ikal, Mahar, Lintang, dkk menimba ilmu, SD Muhammadiyah Gantong.  Saya pun bergegas turun dan sedikit berlari menaiki bukit pasir untuk masuk ke dalam sekolah tsb.  Begini nih kondisinya :

SD Laskar Pelangi
SD Laskar Pelangi
2013-09-16 09.51.12
Suasana dalam kelas

Setelah puas foto-foto, saya menuju ke tempat selanjutnya, yaitu Museum Kata Andrea Hirata, yang letaknya tidak jauh dari SD Laskar Pelangi. Bangunan yang berisi foto-foto dan cuplikan cerpen dan novel karya Andrea Hirata ini tampak nyaman dengan dekorasi yang keren banget menurut saya.  Di pintu masuk, ada kotak untuk memasukkan uang dari para pengunjung untuk biaya kebersihan museum.  Buat yang suka baca, pasti betah berlama-lama di tempat ini. Begini nih suasananya :

suasana dalam museum
suasana dalam museum
museum tampak depan
museum tampak depan

2013-09-16 10.07.24 2013-09-16 10.09.22 2013-09-16 10.09.58 2013-09-16 10.41.01

asik baca :p
asik baca :p

Kita juga bisa menikmati kopi khas Belitung yang dijual di dalam museum.  Asik deh jualannya, masih pake arang dan panci tradisional gitu. Beda sama coffee shop yang ada di kota, tapi suasana nyamannya sama.  “Coffee Shop” di museum ini dinamakan Kupi Kuli.  Saya yang ga kuat sama kopi hitam tp penasaran buat nyoba akhirnya memesan segelas kopi susu. Dan rasanya enak deh, ga bikin deg-degan..hehehe..apalagi pas bayar, sama sekali ga deg-degan karena harga segelas kop dan sebotol air mineral di sini Rp 10 ribu saja 😀

Kupi Kuli
Kupi Kuli
view ngopi di halaman belakang
view ngopi di halaman belakang

Ternyata, pada hari itu saya sedang beruntung karena kebetulan sekali Andrea Hirata sedang ada kunjungan ke museum tersebut.  Jadi, saya sempet ngobrol dengan beliau, foto bersama, dan dapet tandatangan di kaos yang saya beli di museum.  hehehhe..ternyata orangnya baik, ramah, dan rendah hati lho.  Saya sempet dikenalin juga sama Mba Meda, penyanyi yang mengisi soundtrack Laskar Pelangi The Series beserta tim-nya.  Waaah, hari yang menyenangkan dan pengalaman seru buat saya.

hehehehehe
wihiiiiiyy!!

Setelah foto bareng, saya pun berpamitan untuk menuju Manggar, daerah yang dikenal dengan daerah 1001 warung kopi.  Belum lengkap ke Manggar kalo ga nyobain kopinya dong..jadi saya ngopi lagiii..heheheh..

kopi Manggar
kopi Manggar

Saya juga nyobain makanan khas Belitung yang lain, yaitu Gangan. Gangan ini isinya potongan ikan yang dimasak dengan nanas dan berkuah kuning.  Rasanya campuran antara pedas, asem, dan gurih.

view dari tempat makan siang
tempat makan siang
gangan ikan
gangan ikan

Pemberhentian terakhir adalah Vihara Dewi Kwan Im yang terletak di dekat Pantai Burung Mandi.  Saya sampai di sana tepat ketika Vihara tersebut mau tutup, sehingga sudah tidak ada pengnjung lain yang datang.  Bapak yang menjaga, namanya Koh Akhun, ternyata katanya bisa ngeramal lho.  Katanya sih, salah satu daya tarik pengunjung untuk datang ke Vihara ini yaaa karena pingin diramal Koh Akhun ini.  Vihara-nya bersih dan sangat terawat lho. Dari sini bisa kelihatan pemandangan Pantai Burung Mandi yang berada tepat di bawahnya.

Vihara Dewi Kwan Im
Vihara Dewi Kwan Im
Koh Akhun :D
Koh Akhun 😀

Vihara ini merupakan tujuan terakhir saya di hari pertama saya tiba di Belitung.  Wiiihh, ga kerasa lho kalo saya baru paginya tiba di kota ini karena berasa jadwalnya efektif banget.  Saya pun kembali ke penginapan saya, Hotel Bunga Pantai yang ada di kota Tanjung Pandan.  Oiya, sedikit cerita..Saya melakukan reservasi di hotel ini malam sebelumnya, sehingga agar cepat mendapatkan konfirmasi dan biasanya dapat harga lebih murah, saya melakukan reservasi lewat web Ag*d*.  Ternyata, ketika saya tiba di hotel dan melihat rate kamarnya, lebih murah pesan langsung di hotel.  hehehe, pelajaran buat saya untuk melakukan cek ulang ke hotelnya langsung agar harganya bisa dibandingkan.

Penginapan Bunga Pantai menyediakan 10 kamar dengan tipe kamar paling murah seharga 200ribu semalam tidak termasuk sarapan pagi.  Kamarnya besar, bersih, ada WIFI dan disediakan galon kecil berisi air mineral di setiap kamar.  Ini foto kamarnya:

hotel Bunga Pantai
hotel Bunga Pantai

Untuk pemesanan kamar di Bunga Pantai, bisa langsung menghubungi Ibu Yemi sebagai pemilik penginapan di no HP 0819.29552104.

Perjalanan hari kedua di Belitung akan diceritakan di bagian dua yaaa..