Category Archives: Random

Pergi Sendirian? Ternyata Asik Lho..

Dulu, kalo baca cerita orang tentang jalan-jalan sendirian, saya suka mikir “apa enaknya ya” atau “mati gaya ga tuh ya”. Tapi setaun belakangan ini, saya jadi lebih sering jalan-jalan sendirian dan ternyata menikmati perjalanan saya tersebut.

Tekad saya untuk memberanikan diri pergi sendirian muncul ketika ada beberapa rencana perjalanan yang batal karena teman saya pada batal berangkat..kalo kayak gini sih, yang utama saya bukan mikirin harga tiketnya yang angus (karena kebanyakan kita beli yang benar-benar promo).. Tapi lebih dari itu..kecewanya ituu..Lama-lama saya mikir “masa iya, temen gw ga jadi berangkat trus gw juga ga jadi..” Apalagi saya kerja di perusahaan yang waktunya sangat fleksibel, sayang banget kalo ga dimanfaatin kan.

Debut pertama saya jalan-jalan sendirian dimulai dengan perjalanan ke Jepang. Cuma dengan modal nekad, hasil browsing dan buku panduan (serta modal tampang, pastinya..*halah* hehehhe), saya pun berangkat selama tujuh hari ke tiga kota di Jepang. Cerita lengkap tentang Jepang, akan saya ceritakan pada bagian lain ya..

Setelah sukses, sayapun mulai merajalela..Hasrat saya untuk jalan-jalan semakin tidak terkendali (widiiihh..)..kalo dulu saya selalu tanya teman-teman saya, ada yang mau ke sini ga..ke situ ga..sekarang saya bisa cuek aja booking tiket setiap ada promo ke tujuan yang saya mau.

Perjalanan berikutnya yang saya lakukan sendirian adalah ke Vietnam, Kamboja, Bangkok dan Krabi. Perjalanan ini lebih nekad lagi..Kebanyakan melalui jalan darat euy. Hehehe..Tapi Alhamdulillah, saya selamat sampai pulang lagi ke Indonesia. Cerita tentang perjalanan ini juga akan saya ceritakan di bagian lain ya..

Mungkin orang yang denger cerita saya akan nyinyir komentar “ngapain juga jalan-jalan sendirian” tapi ternyata, dengan jalan-jalan sendirian itu saya lebih banyak dapet pengalaman dan lebih enjoy menikmati perjalanan saya. Saya bisa mutusin mau leye-leye aja sambil baca buku di café pinggir jalan..atau mau keliling-keliling tempat wisata..atau mau cobain bioskop di kota tersebut..atau malah mau sekedar liat-liat di tempat perbelanjaan..semuanya saya yang mutusin, tergantung mood saya hari itu.

Pergi sendirian juga bikin saya lebih fokus nikmatin tempat yang saya tuju. Apalagi saya tipe yang kalo jalan-jalan, kadang bukan ngejer fotonya..bukan ngejer tempat wisatanya..tapi lebih ke menikmati tempat itu..entah itu cuma ngelamun..”mikir”..atau ngamatin orang lalu lalang di pinggir jalan..hehehhe..aneh ya, tapi itu salah satu cara saya menikmati jalan-jalan.

Tapiiiii, pasti ada dong ga enaknya. Ya iyalaaaahhh..ga enaknya, kalo abis duit, ga bisa pinjem dulu..hehhe..atau ga bisa ada yang bantuin nawar kalo belanja di pasar malem..atau tiap foto harus pake timer, trus nyengir sendirian..oh dan yang pasti, ga ada yang jagain kalo kita kenapa-napa, apalagi di negeri orang.

Berikut ini tips kalo kamu pergi jalan-jalan sendirian (apalagi kalo kamu perempuan) :
→ Siapkan fotokopi pasport, taruh di tempat yang berbeda. Misalnya di dompet, di koper, dan di tas kecil kamu
→ Siapkan tiket dalam bentuk soft copy (bisa simpan di HP atau email) dan hard copy
→ Browsing sebanyak-banyaknya mengenai tempat yang akan kamu tuju
→ Siapkan itinerary detil, misalnya kalo mau mengunjungi tempat A, naik apa dan turun dimana
→ Sebaiknya sudah memesan hotel dari sebelum berangkat. Catat alamatnya dan bagaimana cara kesananya. Jika nama hotelnya tidak menggunakan huruf latin, misalnya China, Jepang, Korea, maka print-lah nama dan alamat hotel tersebut agar bisa ditunjukkan ke supir taksi, bis atau untuk sekedar bertanya kepada orang lokal.
→ Hindari tempat-tempat gelap dan gang-gang sempit. Juga hindari bepergian pada malam hari.

Intinya, jangan takut kalo memang harus pergi sendirian..kalo kamu emang mau berangkat, ya berangkat..jangan tergantung orang..Insya Allah pelajaran dan pengalaman yang didapet lebih banyak kok ☺

Mimpi

Ternyata, keinginan saya untuk jalan-jalan itu sudah mulai tumbuh sejak saya SD..Beberapa waktu yang lalu, kakak saya menemukan surat yang saya tulis untuk dia ketika saya masih SD. Jujur aja, saya sudah lupa dengan surat itu..Dengan bahasa Inggris yang sangat ngaco, saya membuat sebuah puisi yang isinya “kalau saya sudah besar, saya ingin keliling dunia..ke New York..ke Jepang..ke Paris..dan saya akan ajak keluarga saya untuk jalan-jalan sama saya”

Pas baca puisi itu, saya hampir menangis..bukan apa-apa..saya ga pernah menyangka bahwa apa yang saya tulis di situ hampir seluruhnya sudah jadi kenyataan..Dua negara yang saya tulis di situ, sudah pernah saya datangi..siapa yang menyangka? Ketika menulis puisi itu, bahkan ke Jakarta pun saya belum pernah..

Mulai saat itu, saya ga pernah takut untuk punya mimpi. Yuk bermimpi setinggi mungkin, biar hidup kita jadi lebih hidup..kalo ngambil kutipan dari Alchemist mah katanya “it’s the possibility of having a dream come true that makes life interesting” ☺