Bikin Pasport Sekarang Ga Pake Ribet

Minggu lalu, saya berencana pergi ke Bangkok karena ada temen yang kebetulan dikirim training disana.  Lumayan, bisa nebeng hotel dan sekalian jalan-jalan bareng.  Tapiii, ketika saya mau beli tiket pake maskapai T*g*r, eh ditolak dengan alasan paspor saya sudah kurang dari 6 bulan masa berlakunya.  Wah, saya jadi kaget karena ternyata masalah paspor kurang dari 6 bulan ini sesignifikan itu *halah lieur.  Oiya, itu beli tiketnya hari Minggu untuk berangkat Sabtunya.  hehehe..lumayan mefet untuk bikin paspor baru karena Senin-Kamisnya saya ada training di luar kota dan imigrasi terdekat adalah imigrasi Tangerang dan Soekarno Hatta. Itupun kalo saya bisa kabur..hihihiii kepala pun mulai keliyengan.  Ok, saya berencana untuk naik maskapai lain yang ga perlu masukin masa berlaku paspor.

Sambil cek-cek harga tiket maskapai lainnya, saya browsing sana sini dong, dan hasilnya 70-30.  70persen menyatakan tetep bisa berangkat, dengan catatan nanti di imigrasi akan dikasih surat pernyataan yang isinya pihak maskapai dan pihak imigrasi tidak akan bertanggungjawab jika kita dipulangkan.  Padahal, menurut yang saya baca, justru di imigrasi negara kedatangan sama sekali ga mempersalahkan.  Tapi 30persen menyatakan ga bisa berangkat, karena maskapainya yang ga mau berangkatin kita.  Tanya sana sini, temen saya pernah ke UK dengan paspor kurang dari 6 bulan, disuruh tandatangan surat pernyataan, tapi di UK malah ga ditanya apa-apa.  Hmm..nimbang-nimbang, mikir-mikir, ada sedikit rasa penasaran di hati saya.  Kalo saya tetep beli tiket dan bisa lolos imigrasi, pasti jadi pengalaman yang berharga buat saya karena saya ngalamin sendiri.  Tapiiiii, rasanya kok ya nyari-nyari masalah ya..soalnya saya tau itu peraturannya ga boleh, dan sepertinya males ya memperjuangkan sesuatu yang kita udah tau bakal masalah.  Toh saya belum beli tiket juga, jadi apa yang mau diperjuangkan? hahahaha.  Akhirnya dengan berat hati, saya batal pergi dan mau ngurus paspor dulu.

Ini adalah paspor ketiga saya dengan kantor imigrasi ketiga juga yang saya kunjungin.  Paspor pertama saya dikeluarkan di Jakarta Barat, kedua di Depok, dan ketiga tadi di Jakarta Selatan.  Kesan saya, di imigrasi JakSel yang tempatnya paling nyaman untuk menunggu. hehehe..Saya mau share tahapan yang saya lalui dalam membuat paspor ini yaaa, kebetulan saya daftar online agar bisa lebih cepat antriannya.

Pertama, masuk ke situs imigrasi online, masukkan data-data dan masukkan foto dokumen, seperti KTP, paspor lama, Kartu Keluarga, dan Akte Lahir/Ijazah.  Setelah semuanya lengkap, kita akan dikirimkan email konfirmasi yang berisini nomer dan bukti untuk pembayaran di Bank BNI, jadi pas bayar, kita bawa lampiran email ini.  Setelah itu, dari BNI akan diberikan tanda bukti bayar dan kita bisa melanjutkan proses dengan mengklik (lanjut) pada email konfirmasi tadi.  Selanjutnya kita diminta mengisi kode bayar yang ada di slip dari BNI, lalu memilih waktu kedatangan kita ke imigrasi.  Beres deh, nanti email mengenai konfirmasi kedatangan akan dikirim lagi dan dibawa pada saat kedatangan.

Di imgrasi, akan diperiksa dokumen aslinya, sebelum diberikan nomer antrian.  Untuk pendaftar online, tidak perlu ngisi form lagi.  Jadi tinggal duduk manis nunggu nomernya dipanggil.  Oiya, selain dokumen asli, siapkan juga fotokopiannya ya.  Semuanya harus di-copy di kertas A4 (KTP, paspor tidak boleh dipotong).

Ketika nomer antrian dipanggil, kita akan difoto dan diberi tanda bukti untuk mengambil pasport baru 3 hari kemudian.  Ga ribet kan?

Oman – 5 things i love about

Akhir taun lalu, merupakan kedua kalinya saya mengunjungi Oman.  Negara yang tadinya saya (jujur) ga pernah denger, apalagi kebayang bakal pergi kesana.  Tapi karena kakak ipar saya kerja disana, jadinya saya ada kesempatan untuk dateng kesana deh.  Dan ternyata, saya jatuh cinta sama Oman, negara dengan jumlah penduduk yang ga sesuai dengan luas wilayahnya.  Jadi kalo naik mobil, waaas wuuus ga pake rem. hehehe..

Saya gakkan panjang lebar cerita tentang Oman, tapi saya akan cerita beberapa hal yang membuat Oman jadi menarik bagi saya, dan mungkin bisa jadi masukan buat kamu yang mau kesana 🙂

1.  Makanan

Ketika di Oman, semua makanan yang saya cobain, enak-enak.  Tadinya saya pesimis, karena tanah disana tidak sesubur tanah Indonesia, jadi mungkin variasi makanannya pun ga banyak dan bakal kurang bumbu.  Ternyata saya salah.  Makanan yang sering ditemui memang makanan khas Timur Tengah, seperti kebab, sawarma, trus ada juga makanan India yang kari-kari gitu.  Favorite saya, sawarma!!  Sawarma ini kayak kebab gitu, dalemnya ada irisan daging ayam, keju, sayur, dan cabe rawit (kalo pesen yang pedes).  Dan di Muscat, ada 2 kios yang sawarmanya paling enak yang pernah saya cobain.  Pertama ada di Istanbooly, kios makanan Turki gitu, dan 1 lagi ada di kios di sebelah pom bensin, yang sering dsebut sawarma debu (karena campur debu gurun kali ya, hehehehe).  Di sini, kita bisa pesen dari mobil aja.  Tinggal klakson, dan ada yang akan dateng untuk menanyakan kita mau pesan apa.  Jangan salah, walopun kios kecil, tapi pekerjanya buanyak! Jadi ga perlu takut bakal lama nunggu.  Kalo mau makan disitu juga bisa, ada beberapa meja kecil yang sering dipakai untuk nongkrong-nongkrong lucuk.  Karena di Oman, coffee shopnya yaaa kayak begitu itu..hehehe..Oiya, minuman yang enak disini adalah cha (teh).  Tehnya itu campur susu dan pas takarannya.  Ga terlalu manis, dan ada ketir-ketir di tenggorokan gituuu *glek*

2.  Penduduk

Penduduk Oman ramah-ramah dan jujur! Kamu ga perlu takut untuk diboongin atau ninggalin barang-barang di tempat umum.  Kayak misalnya naruh sepeda di depan rumah, atau lupa ngunci pintu mobil gitu, ga perlu khawatir.  Insha Allah aman.  Oh dan satu lagi, penduduk Oman sepertinya ga ngoyo tentang uang.  Kalo kamu ke toko atau pasar gitu, jam 11 sampe jam 2 siang, pemiliki toko akan menutup tokonya untuk pulang ke rumah, makan sama keluarga, dan tidur siang.  Nanti jam 2, mereka kembali jualam lagi. hihihi

3.  Alam

Walopun tanah di Oman ga sesubur tanah di Indonesia, tapi pemimpin negara tsb sepertinya berusaha agar Oman tidak terlihat gersang.  Di jalan-jalan utama, banyak terdapat taman yang bunganya subur dan baguuuusss banget.  Ternyata, pemerintah setempat mengusahakan agar tanaman bisa tumbuh subur dengan menanam pipa-pipa kecil di beberapa tempat agar tanaman tidak kekurangan air.  Konon katanya, kalo mau tau apakah seseorang dikatakan kaya atau tidak di Oman, bukan dinilai dari besarnya rumah atau banyaknya mobil, tapi dari banyak atau tidaknya tanaman di rumahnya.  Makin banyak tanaman, berarti orang itu makin kaya.  Beruntung kita tinggal di Indonesia ya :’)

4.  Jalanan lancar jaya

Di Oman, sama sekali ga ada yang namanya macet.  Kakak ipar saya, bisa lho makan siang di rumah, dan balik lagi ke kantornya tepat waktu.  Kakak saya yang usaha bikin kue disana, bisa nganter anaknya sekolah, trus pulang bikin kue, nganter pesenan kue, dan jemput anaknya lagi sekolah dan makan bareng.  Hidup terasa lebih efektif.

5.  Benda langit seakan terlihat lebih dekat

Iyak.  Saya tau ini mungkin klise. hahaha..tapi bener deh, mungkin di semua negara Timur Tengah berlaku hukum ini ya.  Benda langit seakan terlihat lebih dekat dan lebih besar.  Saya termasuk orang yang selalu suka lihat langit dan benda-bendanya, dan saya amazed waktu ngedongak, dan ngeliat bulan gede banget dan berasa dekeeett, sampe kayaknya bisa saya raih.

Itu 5 hal yang bikin saya jatuh cinta sama Oman.  Mungkin buat kamu yang pingin cari sensasi liburan berbeda dengan pergi ke negara yang “warna alamnya” coklat, Oman bisa jadi pilihan.  Visanya? tenaaaang..Visa On Arrival 😉

Cerita lengkap tentang perjalanan ke Oman dan tempat-tempat yang dikunjungi, akan dibahas di bagian lain yaaa..

Once a year, go someplace you’ve never been before – The Dalai Lama

Freedom Library – Perpustakaan Nyaman di Pusat Kota Jakarta

Di Jakarta, agak susah menemukan alternatif tempat buat menghabiskan weekend, apalagi buat orang yang ga suka ke mall kayak saya.  saya ke mall biasanya cuma karena kalo saya mau nonton, ke toko buku, meeting, atau kalo lagi pingin makan apaaa gituuu yang adanya di mall.

Karena sering mati gaya kalo weekend ga tau kemana, saya inget duluuu waktu masih di Lampung, saya pernah diajak ke perpustakaan daerah yang suasananya enak banget.  Jadi saya browsing deh perpustakaan di Jakarta yang enak ada dimana.  Pilihan jatuh ke perpustakaan yang ada di Jl Proklamasi no 41, Menteng Jakarta Pusat, namanya Freedom Library. Begitu masuk ke halaman parkirnya, saya udah langsung jatuh cinta karena suasana nyamannya udah mulai berasa.  Apalagi pas masuk. Ribuan buku tersusun rapi di rak-rak kayu, puluhan orang sedang sibuk membaca, berdiskusi, atau sekedar mengerjakan tugas di laptop. Wah, saya sudah menemukan “tempat kerja” baru nih selain kedai kopi yang biasa saya kunjungin.

Ketika masuk, kita diminta menitipkan tas dan mengisi formulir keanggotaan jika belum menjadi anggota.  Pendaftaran ini free, alias tidak dipungut biaya.  Setelah itu, petugas akan memberikan tas kecil yang berfungsi untuk membawa barang-barang penting yang dibawa masuk, seperti dompet, HP, laptop, dll.  Udah deh, gitu aja, dan kamu bisa menggunakan semua fasilitas yang ada di Freedom Library.  Oiya, di sini juga ada WIFI yang lumayan kenceng, dan colokan listrik di beberapa meja 😉

Buat yang suka baca dan suka bingung mau kemana pas weekend di Jakarta, Freedom Library bisa menjadi alternatif 😀

1-1nya foto yang berhasil diambil :)
1-1nya foto yang berhasil diambil 🙂

Sabang – di sinilah Indonesia dimulai..

Pada kesempatan lalu, ketika saya mengunjungi Pulau Weh, Aceh, saya juga datang ke titik nol kilometernya Indonesia yang berjarak sekitar 8km dari Pantai Iboih.  Waktu itu, kami menyewa sepeda motor seharga 50ribu sudah termasuk bensin untuk menuju kesana. Ga perlu khawatir nyasar, karena petunjuknya jelas dan nanti tinggal ngikutin jalanannya aja.  Pemandangan sepanjang jalan menuju tugu nol kilometer ini, di kiri dan kanannya ada hutan lindung, jadi berasa adeeemmm 😀

Ketika sampai, sudah banyak orang yang antri untuk berfoto di tulisan Kilometer Nol Indonesia.  Ga tau kenapa, saya terharuuu banget pas sampe sini.  Kayaknya tugu ini highlight of this trip deh :’) di sini juga kita bisa pesen sertifikat nol kilometer.  Saya waktu itu pesen di penginapan, karena lupa.  Harganya 30ribu, dan bisa minta kirimin ke alamat kita di Jakarta.

jalanan menuju tugu nol kilometer
jalanan menuju tugu nol kilometer
sunset di ujung paling barat Indonesia. sayangnya waktu itu mendung
sunset di ujung paling barat Indonesia. sayangnya waktu itu mendung
Nol Kilometer-nya Indonesia :')
Nol Kilometer-nya Indonesia :’)
yay! koperkuning sudah pernah ke nol kilometer :D
yay! koperkuning sudah pernah ke nol kilometer 😀

Mudah-mudahan nanti ada kesempatan ke Merauke ya..tugu berapa juta kilometer tuh 😉

Pulau Weh – Aceh

Pasti tau dong lagu Dari Sabang Sampai Merauke? nah, tadinya saya ga pernah kepikiran bakal bisa jalan-jalan ke kota Sabang, kota paling ujung barat Indonesia. dan saya pun ga pernah tau kalo ternyata memang di kota Sabang itu, adalah titik nol kilometernya Indonesia, dimana luas negara kita mulai diukur.

Sampai akhirnya ada liburan bertubi-tubi *tsaaaahh, yang sayang banget kalo dilewatin.  saya dan ketiga teman saya mulai berpikir mau kemana liburan kali ini.  Tadinya mau ke Derawan, tapi karena keputusannya agak mendadak, jadi uang tabungan kami ga mencukupi. heheh..akhirnya kami memutuskan untuk ke Sabang, kota paling ujung barat Indonesia.

Perjalanan dimulai dengan menggunakan pesawat Lion Air menuju Bandara Sultan Iskandar Muda, Banda Aceh.  Ketika pesawat sudah bersiap mendarat, saya ga nyangka dengan pemandangan kota Aceh dari atas.  Ternyata Aceh itu hijau! banyak banget pohon-pohon dan hutan lindung di kotanya.  Kata driver yang mengantarkan kami ke pelabuhan, pohon dan hutan lindung itu memang dipelihara untuk berjaga-jaga jika terkenda Tsunami, sehingga bisa sedikit membantu untuk menyerap airnya.

Lanjut ke perjalanan kami, setibanya mendarat di Aceh, kami langsung meyewa mobil seharga 90ribu (per mobil) untuk menuju Pelabuhan Ulee Lheu, dan melanjutkan perjalanan dengan kapal menuju Pelabuhan Sabang.  Perjalanan denga kapal ini ditempuh selama 45 menit apabila menggunakan kapal cepat, dan sekitar 1.5 jam apabila menggunakan kapal ferry besar (seperti kapal Merak – Bakauheni).  Harga tiket kapal cepat untuk kelas eksekutif 75ribu per orang.

Tiba di Pelabuhan Sabang, kami harus menyewa mobil atau bentor untuk menuju Pantai Iboih, tempat penginapan kami berada, yaitu Iboih Inn.  Sewa mobil seharga 50ribu per orang, dan sewa bentor seharga 40ribu per orang.  Kami memutuskan untuk menyewa bentor karena ingin nyoba kayak apa sih rasanya naik bentor, apalagi cuaca saat itu ga terlalu panas dan pemandangannya hijau seger gitu.  Ternyata perjalanannya jauuuuhhh, sekitar 1 jam dengan kondisi jalanan yang berliku-liku.  Kalau ga mau masuk angin, siapkan jaket kalo kamu berencana untuk menyewa bentor juga 😀

Setibanya di darmaga Pantai Iboih, ada dua cara menuju ke penginapan.  Cara pertama adalah dengan berjalan kaki selama kira-kira 20 menit melewati anak tangga, dan cara kedua adalah minta jemput kapal dari penginapan (gratis).  Kami memilih cara kedua, mengingat ada koperkuning. hehehe riweh kayaknya kalo geret-geret koper naik tangga :p

Sampai di penginapan Iboih Inn, saya langsung jatuh cinta sama tempat ini.  Pas banget buat leye-leye baca buku, dengan suasana yang adem.  Kan biasanya kalo ke pantai, suka males yak duduk-duduk terlalu lama karena hawanya panas bingit. Nah, ini ngga.  Apalagi waktu itu mendung dan abis hujan, sukaaaa!!  Gini nih suasana penginapannya

leye-leye aja di hammock depan kamar. bisa banget ngabisin seharian di sini
leye-leye aja di hammock depan kamar. bisa banget ngabisin seharian di sini
restoran di Iboih Inn
restoran di Iboih Inn
Iboih Inn tampak depan. itu kamar kita paling pojok kanan, view langsung laut
Iboih Inn tampak depan. itu kamar kita paling pojok kanan, view langsung laut
kamarnya
kamarnya
view dari tempat tidur. kalo ga mendung, itu pas ngadepnya ke sunrise :)
view dari tempat tidur. kalo ga mendung, itu pas ngadepnya ke sunrise 🙂
tempat santai-santai di sebelah restoran, sayangnya waktu itu hujan
tempat santai-santai di sebelah restoran, sayangnya waktu itu hujan
view dari restoran
view dari restoran

Harga kamar di Iboih Inn cukup terjangkau jika dibandingkan dengan view, kondisi kamar, dan fasilitas yang ditawarkan.  Hara kamar deluxe view menghadap laut, 490 ribu per malam sudah termasuk makan pagi.  Untuk jenis kamar lainnya, yang termurah adalah kamar budget, seharga 200 ribu per malam.  Letaknya agak jauh ke atas, namun masih keliatan view lautnya kok 🙂

Kegiatan yang bisa dilakukan di sini antara lain adalah berenang, snorkeling, dan diving.  Mau berenang atau snorkeling? tinggal nyebur aja di depan penginapan udah banyak ikan lucu-lucu.  Perlengkapan snorkeling bisa disewa dengan harga 15ribu per item di penginapan.  Mau diving? harus nyebrang sebentar ke Pulau Rubiah.  Diving di sini dipatok harga 500 ribu sudah termasuk perlengkapan dan kapal menuju Pulau Rubiah 🙂

Kami waktu itu mencoba snorkeling di Pulau Rubiah karena katanya di sana lebih bagus view bawah lautnya.  Kami menyebrang dengan menggunakan kapal dari penginapan, seharga 30 ribu PP.  Ketika sampai, kami ditanya oleh pemilik warung tempat kami menitipkan barang.  Katanya gini “mau bawa umpan ga buat ikan, biar ikannya pada ngumpul” kami menjawab “mau Bu”.  dan tebak apa umpannya? Ind*mi* rebus, anget! hahahha..spontan kami menjawab “wah kalo ini sih kita juga mau Bu” :p

Tapi ternyata bener lho, dengan ikan-ikannya doyan umpan ituuu..kami dikerubutin, bahkan ada beberapa ikan yang juga gigit-gigit jari kita.  Teman saya sampe teriak. hihihi..sayangnya di sini yang bisa dilihat hanya ikan.  Pantainya terlalu berpasir, sehingga tidak terlihat ada tumbuhan laut dan karang yang indah seperti yang kami lihat di Pulau Bira.  Walopun begitu, tetep aja ngasi makan ikan pake mie instan ini pengalaman yang seru juga sampai ga terasa kami snorkeling hampir 3 jam 😀

2014-05-31 10.57.08

ikan-ikan mulai mendatangi umpan
ikan-ikan mulai mendatangi umpan
ngasi makan ikan sambil menguatkan tekad dalam hati
ngasi makan ikan sambil menguatkan tekad dalam hati “ini buat ikan, ini buat ikan” hahaha

Itu cerita hari pertama kami di Pulau Weh, Sabang.  Untuk yang ingin punya short escape dengan pengalaman berbeda, Pulau Weh ini bisa dijadikan pilihan lho 😉

Bersambung ke cerita selanjutnya yaaa..ke titik nol kilometernya Indonesia, Sabang.

UAE – Perjalanan Muscat ke Abu Dhabi

Saya berkesempatan mengunjungi Dubai dan Abu Dhabi akhir taun 2013 kemarin.  Kebetulan kakak saya tinggal di Oman, yang “hanya berjarak” sekitar 5 jam naik mobil ke Dubai, lalu lanjut 2 jam lagi ke Abu Dhabi.  Jadi sekalian ngunjungin kakak, sekalian deh mau mampir ke sana.  Oiya, untuk tiket pesawat, bisa cek Thai Airlines sebagai alternatif, karena waktu itu saya dapat harga lumayan murah untuk ukuran peak season rute Jakarta – Muscat (Oman), transit Bangkok.   Cerita tentang jalan-jalan ke Oman, akan saya ceritain di bagian lain yaaa (baru ngeh ternyata belum cerita tentang Oman :p)

Singkat cerita, hari yang ditentukan pun tiba.  Berangkatlah kami sekeluarga dari Muscat ke Abu Dhabi, menggunakan 2 mobil, dimana salah satunya adalah mobil sewaan.  Sekedar info, mengemudikan mobil di luar negeri itu sensasi tersendiri lho.  Jadi kalo kamu bisa nyetir mobil, silakan mulai mengurus SIM International di Kantor Korlantas RI, yang ada di Jl MT Haryono, Cawang.  Siapa tau ada kesempatan untuk jalan-jalan ke luar negeri, dan pingin coba bawa mobil sendiri 🙂 Syarat mengurus SIM Intenational juga akan saya ceritakan di bagian lain yaaaa..

Pemandangan selama perjalanan antara Muscat – Dubai, lebih banyak pegunungan batu dan gurun pasir berikut ontanya *hihihi Kami menemukan tempat untuk menyantap bekal makan siang yang cukup nyaman dengan view beberapa onta mondar mandir. Kayak gini nih

Peserta road trip waktu itu, langitnyaaaa #nofilter
Peserta road trip waktu itu
Onta sliweraaann
Onta sliweraaann
Pemandangan selama perjalanan Muscat - Dubai
Pemandangan selama perjalanan Muscat – Dubai
makan siaang :D
makan siaang 😀

Akhirnya setelah menempuh perjalanan selama kurang lebih 3 jam, kami sampai di border Oman untuk diperiksa pasportnya.  Ini merupakan border imigrasi tersantai yang pernah saya alamin.  Bayangin, kita cuma diperiksa di mobil, buka kaca lebar-lebar, dan petugas imigrasi akan mencocokkan wajah kita dengan foto yang ada di paspor. hihihi..setelah itu, kami dipersilakan untuk melanjutkan perjalanan menuju border UAE.

Nah, di border UAE ini, kita harus turun dan akan diperiksa paspor, visa, dan surat sewa mobil kalau kamu naik mobil (petugas imigrasi akan nanya kamu naik apa).  Setelah semua itu beres, kita bisa melanjutkan perjalanan.  Oiya, untuk visa UAE sepertinya agak sulit untuk mengurus di Indonesia kalo kita naik maskapai selain Emirates dan Garuda.  Karena beberapa travel agent mensyaratkan tiket PP, booking hotel, dll untuk mengurus visa ini, dan semuanya harus beli melalui travel agent tsb.  Nah, kalo kamu mau mengurus visa UAE yang ga pake ribet, bisa hubungi kakak saya yang ada di Oman biar dibantu pengurusan visanya di alamat email koperkuning@gmail.com 😉

Ok, lanjut lagi ceritanya ya..ketika di border UAE ini saya ngerasa kayak di cerita-cerita Arab.  Semua petugas imigrasinya pakai sorban yang katanya warna dan bentuknya beda-beda sesuai jabatannya. Trus cakep-cakep deh, mukanya bersih-bersih, mata coklat dan bulu mata panjang.  hahahah ini karena nunggu dokumen kami sekeluarga diperiksanya lumayan lama, jadi saya merhatiin detil Mas yang meriksa :p

Setelah selesai, kami melanjutkan perjalanan ke tujuan pertama kami, Yas Island, Abu Dhabi.  Kami melewati Dubai dan gedung-gedung yang menjulan, termasuk Burj Al Arab yang dikenal dengan gedung tertinggi di dunia.  Kami memasuki kota Dubai disambut dengan sunset yang buleeeett banget.  Di Timur Tengah sini, saya ngerasa matahari, bulan, dan benda langitnya seperti terletak lebih dekat dari bumi deh. kayak gini nih..gimana kalo di pantainya yaaaa..

sunset di jalan tol
sunset di jalan tol
sunset di jalan menuju Abu Dhabi
sunset di jalan menuju Abu Dhabi

Kami tiba di Yas Island menjelang malam dan langsung ke hotel untuk istirahat.  Hotel kami terletak di Yas Island, dimana banyak banget hotel-hotel bertebaran karena memang dekat dari Ferrari World, wahana bermain yang terkenal dengan roller coasternya tercepat di dunia.  Oiya, di hotel kami ini, ada 5 orang dari Indonesia yang bekerja sebagai resepsionis. hihihi..jauh-jauh ke Abu Dhabi, ngomongnya tetep pake Bahasa Sunda juga :p

Ceritanya nyambung lagi ya 🙂

Blog KoperKuning Sudah Ada di Playstore Android

Hahahah..akhirnyaaaaa..KoperKuning berusaha untuk hadir lebih deket sama pecinta jalan-jalan seluruh dunia nih *halah*  salah satu caranya adalah dengan bikin aplikasi yang bisa didownload di aplikasi store Android.  Tapi maaaff yaaa kalo halaman depannya masih muka saya..hahahaha belum tau cara gantinya euuuyyy :p

Monggo didownload di sini.

Download ya, jadi koperkuning-nya bisa nemenin kamu kemanaaa-manaaa 🙂

Selain itu, koperkuning juga ada di :

LINE : KoperKuning, kamu bisa chat dengan saya setiap hariiii dari jam 10 pagi sampe 3 sore.

Instagram : Koper Kuning, berisi foto2 perjalanan saya

Twitter : @koperkuning, follow yaaa 😀

Facebook : www.facebook.com/KoperKuning

sampai ketemu di dunia sosial media yaaaa..

 

Tanjung Bira – Surga Tersembunyi di Ujung Selatan Sulawesi

Pernah denger tentang Tanjung Bira? Jujur saya awalnya ga tau Tanjung Bira tuh dimana. Pas diajakin kesana sama temen saya, saya juga ga terlalu tertarik. Tapi ketika saya browsing, beuuuuuh, saya langsung terpikat dengan pasirnya yang putih dan pantai cantiknya yang bergradasi antara warna biru, biru muda, dan hijau.

Keinginan saya untuk ke Bira pun makin kuat ketika saya lihat foto-foto Amatoa Resort, sebuah penginapan dengan tempat tidur menghadap pintu geser dengan pemandangan langsung laut. Belum lagi sofa-sofa birunya yang berjejer, juga menghadap laut, yang sepertinya nyaman banget buat leye-leye. Di pikiran saya, boleh kali nih semalem aja nyobain nginep di Amatoa. Malem lainnya baru pindah ke penginapan yang lebih murah. Hehehe..

Ga pake lama, saya dan teman saya mulai mencari tiket menuju Makassar. Alhamdulillah ada promo Air Asia, sehingga kami dapet harga murah banget, sekitar 360ribu PP. Sayangnya tiket kami waktu itu terpaksa hangus karena temen saya berhalangan, dan saya agak jiper pergi sendirian karena malem sebelumnya saya mimpi ga enak. Bukan tipe yang percaya mimpi sih, tapi entah kenapa waktu itu ragu-ragu mau berangkat, dan saya selalu percaya kata kakak saya “kalo ragu-ragu mendingan ga usah” 🙂

Ternyata bulan Maret 2014 kemarin, saya ditugaskan training di Makassar selama 4 hari. Wiih, langsung deh nyusun rencana untuk extend selama 3 hari dan kabur sebentar ke Bira. Sayangnya, Amatoa Resort waktu itu fullybooked oleh serombongan turis Belanda. Hffftt..gpp deh, yang penting ke Bira.

Perjalanan ke Bira bisa ditempuh dalam waktu 4 jam dari Makassar dengan menggunakan mobil. Alternatif pertama adalah menggunakan bis dari Terminal Malengkeri, alternatif kedua dengan menggunakan travel BMA, dan alternatif ketiga dengan menyewa mobil. Saya dan teman saya memilih alternatif kedua, karena sesuai budget, dan mobilnya pun nyaman (kursinya besar dan tidak berdesak-desakan). Ongkos dari Makassar ke Bulukumba menggunakan travel ini sebesar 85ribu per orang, termasuk roti dan mineral water. Dari Bulukumba, kita harus naik angkutan umum lagi ke Tanjung Bira.

Setelah sampai di Bira, hal pertama yang kami lakukan adalah mencari penginapan. Pilihan pertama jatuh ke Sunshine Guesthouse, karena sepertinya hampir semua web yang kami baca mengenai Bira, merekomendasikan penginapan ini. Sayangnya, lokasi Sunshine Guesthouse ini agak masuk ke dalam dan jalannya menanjak (terletak di atas bukit) sehingga agak kurang nyaman buat kami yang bawa-bawa koper dan perlengkapan training lainnya. Kami pun kembali berkeliling dan melihat beberapa alternatif lain, seperti Anda Beach Hotel, Sapolohe Hotel, dan Bira View Inn. Waktu itu akhirnya kami memilih Bira View Inn karena langsung menghadap laut dan dekat dengan keramaian. Pemandangan dari Bira View Inn ini luar biasa indahnya, kita pun bisa langsung nyemplung ke laut dari depan kamar, karena disediakan tangga untuk turun. Sayangnya, penginapan ini tidak terawat dengan baik dan butuh renovasi, padahal letaknya sejajar dengan Amatoa Resort, hanya berjarak sekitar 100 meter saja, otomatis viewnya sama kan ya? Hihihihi..Harga per malam di sini 350 ribu tidak termasuk makan pagi.

view dari depan kamar, bisa langsung nyebuuurr
view dari depan kamar, bisa langsung nyebuuurr

Setelah meletakkan barang-barang dan istirahat seperlunya, kami memutuskan untuk berenang di laut depan kamar. Airnya yang jernih dan ombaknya yang tenang membuat kami betah berlama-lama berenang di situ. Apalagi ketika sunset, itu pemandangannya spektakuler banget. Baru kali itu saya duduk di laut dan berenang beratapkan langit dengan pemandangan seperti itu. Saya dan teman saya keasikan ngobrol sampai ga terasa hari udah gelap dan kami pun pulang ke kamar.

Sebelah kiri di atas tebing itu penginapan kamii
Sebelah kiri di atas tebing itu penginapan kamii
kebayang kan berenang di laut beratapkan langit begini
kebayang kan berenang di laut beratapkan langit begini

Malamnya, kami mencoba makan malam di restoran berbentuk perahu yang ada di Anda Beach Hotel. Makanannya sih so-so ya rasanya, tapi makan ditemenin dengan bunyi debur ombak itu berasa enak banget aja kayaknya..hihihihi..Mungkin kalo agak sore, pemandangannya bagus banget karena lautnya masih terlihat.

Hari kedua di Bira, kami berencana untuk snorkeling dan menyewa kapal ke Pulau Kambing dan Pulau Liukang. Karena katanya perjalanan ke Pulau Kambing lebih jauh, maka Bapak yang punya kapal mematok harga 400ribu untuk 2 pulau tsb. Kami yang udah semangat banget mau snorkeling pun langsung setuju dan melajulah kami berdua dengan speedboat sewaan. Udah berasa kayak liburan bareng Tau Ming Tse dah karena berasa punya speedboat pribadi. Uhuuuyyy.

Sayangnya, kami salah strategi. Kami sarapan pake mie instan yang diseduh dengan bumbu maghtegh banget, jadi kami mual di kapal karena pas banget juga ombaknya lagi gede. Pas snorkeling apalagi, mau turun kapal aja susaaahhh karena terombang ambing ombak.

Oiya, mau cerita sedikit tentang kejadian malam sebelumnya. Jadi jam 12 lewat tengah malam, saya dan teman saya kebangun karena berasa rumah panggung kami bergoyang-goyang kenceeeng banget! Ya Allah, itu ternyata angin yang goyangin. Berasa kayak lantainya mau terbang. Mana itu penginapan sepi banget, trus kamar kita berbentuk rumah panggung di atas tebing yang langsung ngadep laut. Paniklah yaaa..Ngintip ke jendela, kambing-kambing yang tadi sorenya ada di sekitar penginapan leye-leye sambil makan rumput, berduyun-duyun pergi ninggalin kami sambil “mbeekk..mbeeekk” Hiyaaahhh..bahkan kambing aja ninggaliiinn..pantesan dulu mantan juga ninggalin nikah #eh #akurapopo 😀

Kami udah ga bisa tidur lagi dong, nelponin temen di Jakarta, tapi sinyal susah. Akhirnya sms ke temen yang orang asli Bulukumba, nanya kalo begini ini gimanaaa..Katanya Insha Allah gpp karena belum pernah (dan jangan sampe) ada kejadian yang gimana-gimana. Yaudah, kami pun lanjut tidur sambil tetep berjaga-jaga kalo ada apa-apa, barang-barang penting sudah masuk ransel dan siap diangkat kalo kami harus mengungsi.

Nah, ternyata angin malam itu juga berakibat ke ombak di Pulau Kambing. Bapak pemilik kapal bilang kalo ga biasanya angin sekenceng itu. Kami pun ga kuat karena mual dan ombaknya ga asik, snorkeling cuma 10 menit dan langsung tancap gas ke Pulau Liukang.

Pemandangan di Pulau Liukang beda jauh dengan di Pulau Kambing. Para wisatawan, baik lokal dan mancanegara, terlihat damai dan sejahtera dalam melakukan aktifitas snorkeling tanpa terganggu ombak. Beda banget sama saya dan teman saya tadi yang harus berjuang mulai dari turun kapal. Lagi-lagi #akurapopo :”)

Kami pun langsung meloncat turun dan berenang kesana kemari dengan lincahnya, bak ikan pesut, dan snorkeling sampai capek. Pemandangan bawah lautnya baguuuuss, sayangnya kami belum ada yang punya underwater camera, jadi ga bisa foto-foto deh. Mudah-mudahan ntar sebelum ke Raja Ampat udah kebeli ya tuh kamera dan casingnya. Amin?

airnya beniiinnngg yaaa
airnya beniiinnngg yaaa
akhirnya bisa foto :D
akhirnya bisa foto 😀

Setelah capek, kami pun naik ke kapal dan minta diantar pulang ke penginapan. Hahahha ini gaya banget deh, jadi tadi pas nawar harga kapal, kami sepakat harga segitu untuk sewa sampe sore. Kata Bapaknya gini “yah sampe jam 2 deh, krn kalo sore ombaknya udah tinggi ntar pulangnya” dan kami mengiyakan sambil bilang “yah cuma bisa sampe jam 2 ya..yaudah deh gpp” Dan tebak kami snorkeling sampe jam berapaaaa? Sampe jam 11 aja sodara-sodara..hihihihi.. Eits, tapi kalo ga ada kejadian nerjang ombak di Pulau Kambing, mungkin kuat kali sampe jam 2 *halaaahh :p

Sampai penginapan, mandi, dan kami pun ketiduran sampe jam 3. Hahahha capeknya macam sudah berenang menyebrangi Selat Sundaaa..kami memutuskan untuk makan siang di Amatoa Resort sambil sekedar menikmati view disana.

view dari tempat duduk makan siang di Amatoa Resort
view dari tempat duduk makan siang di Amatoa Resort
liat airnyaaaaa
liat airnyaaaaa
Amatoa Resort
Amatoa Resort

Setelah selesai makan, kami menyewa motor seharga 70ribu (seharian) untuk keliling-keliling Pantai Bira dan Pantai Bara, sekalian pindah hotel. Takuuutt kejadian tadi malam terulang lagi, kami pindah ke hotel yang agak masuk dan tidak langsung menghadang laut, Patma Bira namanya. Hotelnya bersih dan nyaman, tapi sayangnya susah sinyal HP 🙁  Harga kamar di sini 550ribu termasuk makan pagi.

perjalanan ke Pantai Bara
perjalanan ke Pantai Bara
kamar di Patma Bira
kamar di Patma Bira

Keesokan harinya, kami sudah siap pagi-pagi sekali untuk naik angkutan menuju Bulukumba dan melanjutkan perjalanan ke Makassar lanjut ke Jakarta.

Buat yang ingin santai dan menikmati liburan tenang, Bira adalah salah satu alternatifnya J

Visi Koper Kuning

Yuhuuu,

Berasa udah lamaaa banget ga nulis blog..padahal masih banyak lho yang mau diceritain.  Perjalanan ke UEA, ke Tanjung Bira, dan terakhir bulan lalu saya berkesempatan ke Bali Timur yang ternyata, beuuuhhh, cakep banget!

Maaf ya karena kerjaan lagi sibuk banget, jadi cerita-cerita di atas masih dalam pengerjaan alias tertunda deh.  Insha Allah minggu depan sudah bisa posting cerita baru lagi yaaa..

Sekarang saya mau cerita sedikit tentang koperkuning ke depannya mau seperti apa nih, karena sudah ada lumayan banyak yang nanya. Kan kalo cerita tentang visa, sudah sering yaaa..jadi sekarang mau cerita tentang visi aja *halaaaahh.

Duluuu, ketika bikin blog ini, saya pingin sharing dan secara ga langsung pingin mengajak semua orang, khususnya anak-anak muda (SMA atau kuliah, kalo bisa SMP malah) untuk mulai nabung, jalan-jalan, dan ngeliat dunia.  Kenapa anak-anak muda itu? karena umur-umur segitu lagi pembentukan karakter, dan menurut saya, jalan-jalan bisa bikin karakter kita lebih terbentuk.  Dan percaya ga, kebanyakan orang yang sering jalan-jalan, pikirannya lebih positif dan lebih semangat dalam menjalani hidup (haiiish).  Nah, dengan anak-anak muda seperti itu, Insha Allah akan berdampak positif juga terhadap negara ini toh.  Daripada generasi mudanya galau meluluuukk..hehehhe..

Saya suka banget sama tulisannya Pak Rhenald Kasali yang ini. Dan saya setuju banget. Yaaa, mungkin ga perlu langsung ke luar negeri sih kalo belum memungkinkan.  Tapi percaya deh, jalan ke luar negeri itu bukan berarti kita ga cinta sama negeri sendiri (malah bikin tambah cinta), bukan buat gaya-gayaan juga, tapi krn bakal lebih banyak pengalaman yang didapet dan wawasan kita bakal lebih terbuka luas, apalagi kalo jalan sendirian. hihihi..perlu dicoba tuh setidaknya sekali seumur hidup 🙂

Ke depannya, saya pingin ngadain trip untuk anak-anak sekolah dengan grup kecil aja..mungkin cuma berlima atau berdelapan paling banyak. Tentunya dengan perjalanan yang lebih mengutamakan “pengalaman”.  Mumpung mau liburan sekolah dan kuliah, kalo ada yang berminat mau jalan-jalan dengan temen se-gank atau sendirian, boleh lho hubungi saya buat tanya-tanya 😉

Pack your bag, and let’s see the world!

 

Guilin – Kota Dengan Pemandangan Paling Indah di Kaki Langit

Ya, begitu menurut orang-orang yang pernah datang ke Guilin, kota yang terletak sektar 478 km ke arah barat laut Guangzhou.  Cara yang paling banyak dilakukan oleh traveler yang ingin ke Guilin adalah dengan terbang ke Guangzhou, dan dilanjutkan dengan bis atau kereta menuju Guilin.

Setelah menempuh perjalanan selama lebih kurang 11 jam, kami tiba di Guilin pukul 6.15 pagi dalam kondisi hujan dan dingiiiiinnn banget.  Kami langsung mencari tempat makan di sekitar stasiun dan mencoba mie Guilin yang terkenal enak itu.  Ternyata beneran enak! Mie beras dengan kuah yang dikasih beberapa iris (saking tipisnya) daging sapi.  Cocok buat udara dingin pagi itu.  Oiya, kata adik saya sih sambelnya enak juga, tapi waktu itu saya ga cobain karena saya lagi rentan diare.  Hehehe..  Mie Guilin ini dijual dengan harga 5 yuan per mangkok.

mie Guilin, enak!

Sambil makan mie, saya berusaha untuk browsing hotel yang direkomendasikan di Guilin, dan pilihan pun jatuh ke Guilin Sapphire Hotel.  Saya pun mencoba menelepon kesana untuk menanyakan apakah bisa check in pagi itu juga.  Tapi ternyata, ketika saya menelepon dan baru bilang “Halo, good morning”, eh sudah dijawab resepsionisnya dengan “sorry, no English here” errrrhhh..baiklah..

Bapak saya pun menyarankan untuk langsung aja kesana dengan menggunakan taksi.  Kami pun mencari taksi dan sempet celingukan karena semua taksi yang parkir di stasiun ga ada sopirnya.  Kirain kayak di Jakarta gituuu, sopirnya tidur di dalem. Hihihi, ternyata ngga.  Lagi celingukan, ada seorang Bapak separuh baya yang menghampiri dan mempersilakan kami untuk naik ke taksinya.  Kamipun naik dan ngobrol-ngobrol, dia menawarkan untuk mengantar kami seharian seharga 50 Yuan. Iya, 50 Yuan itu kira-kira kalo dirupiahin sekitar 100ribu rupiah ya..sempet ga percaya, tapi bener 50 Yuan. Hehehe..Hari itu, kami diajak ke tempat-tempat wisata yang ada di Guilin, termasuk ke Elephant Trunk Hill yang terkenal itu.  Tempat wisata di Guilin kebanyakan adalah gua-gua dari pegunungan kapur yang di dalamnya terbentuk stalaktit dan diberi lampu bewarna-warni untuk menambah keindahan gua tsb.  Konon katanya di sini adalah tempat syuting film Soon Go Kong lho.

gua stalaktit di Guilin gua khas Guilin 2014-02-25 11.54.17 2014-02-25 13.50.33 Elephant Trunk Hill

Hari kedua, merupakan hari yang saya tunggu-tunggu karena hari itu kami akan berkeliling Li River menggunakan kapal.  Konon katanya, pemandangan indah di kaki langit itu ada di sepanjang perjalanan ini.  Begini nih :

pelayaran dimulai :D 2014-02-26 08.48.39 2014-02-26 09.23.34 penjual buah nawarin jualannya ke kapal 2014-02-26 10.02.18

Hehehe bikin speechless yaaa..suasana Li River yang dikelilingi tebing, udara yang dingin, dan kapal-kapal yang bergerak pelan semakin membuat saya terlena.  Selama perjalanan menyusuri sungai ini, pemandangan di sekelilingnya merupakan salah satu pemandangan paling indah yang pernah saya lihat. Perjalanan kapal ini menyusuri Sungai Li memakan waktu sekitar 5 jam.  Disediakan makan siang juga, meskipun lauknya sangat sederhana, tapi kita bisa membeli tambahan lauk di restoran kapal tsb.  Saya sih lebih nyaman bawa bekal sendiri karena menu di kapal pake huruf Mandarin, jadi takut salah pesen X))

Kapal yang membawa kami mengarungi Sungai Li berhenti di Kota Yangsuo, kota yang menurut saya lebih tourist friendly dibandingkan dengan Guilin, karena banyak toko, hotel, dan tempat makan yang menuliskan huruf latin, bukan huruf Mandarin.  Suasana kota Yangshuo ini seperti Puncak, dingin dan banyak perbukitan yang bisa ditemui di dalam kota.  Kalau punya waktu banyak, boleh dicoba menginap 1 atau 2 malam di kota ini.

Suasana kota Yangshuo :

2014-02-26 13.06.40 2014-02-26 13.11.27

Di kota ini kami diajak mengunjungi beberapa tempat wisata, seperti Big Banyan Tree Park dan Gua Naga.

2014-02-26 14.35.53 Big Banyan Tree masuk ke Gua Naga 2014-02-26 15.21.05 2014-02-26 15.48.00

Hari ketiga di Guilin, kami mengunjungi Gunung Yao atau Yaoshan.  Di sini, kita akan dibawa ke atas Gunung Yao menggunakan kereta gantung terbuka dan melihat pemandangan kota Guilin dari atas.  Spektakuler!  Turunnya, kita boleh pilih, mau naik kereta gantung lagi, atau meluncur menggunakan papan seperti kalo kita di Sentosa Island Singapore itu lho.  Saya waktu itu? Memilih naik kereta gantung aja deh, secara saya “penggila” naik kereta gantung :p

medan kalo turun meluncur kereta ganung di atas, meluncur di bawah kereta gantungnya

Walaupun waktu itu pemandangannya agak tertutup kabut, tapi pemandangan indah kota Guilin tetap bisa dinikmati sepanjang perjalanan.  Kalau kesini, jangan lupa membawa jaket agak tebal yaaa karena cuaca saat naik kereta gantung cukup dingin.

sayangnya tertutup kabut Guilin dari atas

Setelah puas mengunjungi Gunung Yao dan berkeliling di atasnya, kami bergegas ke stasiun kereta untuk membeli tiket kembali ke Guangzhou.  Sayangnya waktu itu tiket keretanya habis karena hanya ada satu jadwal kereta dari Guilin ke Guangzhou.  Kami pun memutuskan untuk kembali ke Guangzhou naik sleeper bus.  Sleeper bus di China ternyata hanya terdiri dari satu tempat tidur, atas bawah, tiga deret.  Beberapa tempat tidur dilengkapi TV di hadapannya, sudah seperti di pesawat deh..hihihihi..

Begini penampakan bisnya :

suasana di dalam bis

Sekitar jam 2 pagi, saya terbangun karena pingin pipis banget.  Saya baru menyadari bahwa bis saya itu lagi berhenti di pinggir jalan seperi jalan tol bersama bis-bis yang lain.  Saya lihat sekeliling, kok ga ada tanda-tanda ada toilet.  Sayapun memutuskan untuk membangunkan adik saya dan berjaga selagi saya ke toilet, karena saya takut ditinggal.  Turun bis, aroma toilet umum sudah kecium.  Sayapun mengurungkan niat saya ke toilet dan berencana untuk pipis di rerumputan pinggir tol aja.  Toh gelap.  Saya pun mulai mencari tempat yang rumputnya lumayan tinggi dan agak tertutup dari jalan dan tempat bis-bis (termasuk bis saya) berhenti.  Malam itu, malam yang ga mungkin saya lupain, karena untuk pertama kalinya saya pipis di rumput, di pinggir jalan, dengan view truk dan bis yang lagi kebut di jalan tol.  Hehehehe..

Demikian pengalaman saya jalan-jalan ke Guilin, kota dengan pemandangan indah di kaki langit.  Pengalaman dan pemandangan yang saya lihat waktu itu, gakkan pernah bisa saya lupain 🙂