Soul Trip – Siem Reap (2)

Hari kedua di siem Reap.  Rencananya hari ini saya mau ke floating village yang letaknya sekitar 1 jam perjalanan dari tempat saya menginap.  Abang tuktuk sudah siap mengantar saya jam 9 pagi, dan dengan perbekalan air minum yang lebih banyak dari kemarin, berangkatlah saya membelah asap di kota Siem Reap *ciyeeh*.

Di perjalanan, kami melewati perkebunan lotus yang baguuusss banget.  Abang tuktuk menawarkan untuk berhenti sebentar dan mengambil foto di tempat tersebut, langsung deh saya setuju.  Ternyata, biji bunga lotus ini bisa dimakan lho dan rasanya kayak edamame cuma agak bergetah dikit.  hehehe.  tapi saya ga berani makan banyak-banyak karena waktu itu belum makan nasi (maklum, perut Indonesia).

Setelah puas berfoto, kami pun melanjutkan perjalanan.  Abang tuktuk mengingatkan bahwa nanti petugas perahu akan mengajak saya ke sekolah untuk anak-anak tidak mampu dan menawarkan untuk memberikan sumbangan.  Kalo kita setuju, kita akan dibawa ke toko sembako yang harganya mahaaall banget.  Jadi, kalo nanti ditawarin, lebih baik menolak aja.  Baiklaaahhh.

Tiba di tempat tujuan, saya membeli tiket dan langsung menuju perahu yang akan membawa saya menyusuri sungai.  Saya sendiriaaan di perahu ituuu, ditemani dua orang yang mengemudikan.  Di perjalanan itu saya sih ga terlalu excited ya, karena hampir mirip dengan yang pernah saya ikuti di Ho Chi Minh.  Saya diajak ke tempat penangkaran buaya, trus ada toko-toko souvenir gitu, dan beneeerr, diajak untuk memberikan bantuan ke sebuah sekolah gitu.  Untung aja saya udah diberi info sebelumnya, jadi saya siap.. siap menolak.  hehehe..

Selesai dari floating village (jauh lebih bagus yang di Wakatobi), saya minta diantar ke penginapan untuk makan siang dan belanja oleh-oleh di pasar dekat situ.

jadwal bis floating village warga floating village floating village Siem Reap floating shop

Selesai berbelanja oleh-oleh, saya memutuskan untuk kembali ke penginapan dan packiing.  Besok pagi-pagi saya harus berangkat ke Bangkok 🙂

 

Soul Trip – Siem Reap (1)

Perjalanan ke Siem Reap ditempuh dengan waktu 6 jam perjalanan. Terjadi huru hara ketika saya mau ke terminal bis-nya. Tuktuk yang sudah saya pesan untuk jemput ke penginapan, ga dateng-dateng juga sampe jam 13.15, padahal bis saya berangkat jam 14.00.  Saya-pun mulai panik dan minta bantuan ojek untuk mengantar. Iya, beruntungnya ada ojek, jadi saya bisa sampai ke terminal bis sebelum bis saya berangkat. Oiya, di perjalanan, si tukang ojek bilang gini ke saya “you’re so lucky Mam. You can go anywhere you want..” hmmmm..iya sih ya, Alhamdulillah..

Di bis, saya duduk sebelahan dengan gadis muda Kamboja. Ngobrol-ngobrol, ternyata Mba ini penari tarian lokal Kamboja di sebuah hotel di Siem Reap. Pendapatannya sekitar Rp 800 ribu sebulan. Kalo di Jakarta, di bawah UMR tuh ya..tapi katanya, kalo lagi rame turis, banyak yang kasih tips. Dia pun cerita tentang keluarganya, tentang keadaan di Siem Reap nanti gimana, dan akhirnya dia curhat tentang pacarnya yang akan menikahinya tahun depan. Pas tanya umur, ebuset..dia baru umur 18 euuyy..hahahhaha..

Tidak ada pemandangan menarik selama perjalanan ke Siem Reap, jadinya saya kalo ga ngobrol dengan teman sebelah, ya tidur. Pegel bangeeett karena jarak antar kursi bis-nya sempit dan jalanan juga ga begitu bagus.  Untung aja, saat saya udah lemes banget karena pegel, laper dan haus, bis belok ke lapangan bergerbang besi seperti layaknya pool bis di Jakarta.  Asiiikk sampeee! Saya pun bergegas turun dan mencari penjemput yang sudah saya pesan dari hotel tempat saya akan menginap.  Cari-cari, kok ga adaaa orang yang membawa kertas bertuliskan nama saya. haduuhh.mana udah gelap, semua penumpang bis sudah turun dan sudah tau kemana tujuannya, udah gitu banyak tukang tuktuk yang ngerubungin saya pulak. errrhhh..saya bilang ke mereka kalo saya sudah ada yang jemput dari hotel.  dan kata mereka, mereka sudah dari sore disitu dan ga ada tuktuk lain yang dateng dan bilang mau jemput.  huhuhuhu saya sudah pingin nangiiisss.  soalnya saya lupa banget download alamat hotelnya, cuma tau namanya doang.  di tengah-tengah keputus-asa-an itu *halah* saya ngeliat ke arah gerbang yang sudah ketutup dan ada orang bawa nama saya di selembar kertas.  orang itu lagi ribut biar dibolehin masuk.  Alhamdulillaaaahhh..itu penjemput sayaaaa..Pelajaran, jangan mudah percaya kalo ada kejadian kayak yang saya alami itu.  Kalo pihak hotel udah confirm jemput, mereka Insya Allah jemput koookk..

Perjalanan ke penginapan cukup jauh ternyata.  Tapi menyenangkan.  Siem Reap ternyata kota kecil yang tidak terlalu crowded dengan suasana yang masih segar.  Dan kalo malem, wiihh lampu-lampunya itu lhooo.  Penginapan saya, Shadow of Angkor II Guest House, terletak di seberang sungai (atau kali) yang cantiiik banget kalo malem.  Banyak lampu-lampu, enak buat jalan kaki, dan dekat dengan pusat keramaian backpacker di Siem Reap, Pub Street.  Harga per malam di penginapan ini US$ 15 termasuk wifi di kamar tapi tidak termasuk makan pagi.

Setelah check in dan memesan tuktuk untuk besok hari ke Angkor Wat, saya pun jalan-jalan di sekitar Pub Street.  Suasanya kayak di Khaosan Road Bangkok gitu tapi lebih sepi.  Di sini juga ternyata ada pasar, kayak di Mayestik gitu, yang jualan souvenir khas Kamboja.  Waaah strategis banget penginapan saya ya.

Besoknya, saya sudah siap untuk keliling Angkor Wat menggunakan tuktuk yang saya sewa US$ 8 per hari. Kata abang tuktuk, tiket yang tersedia ada yang sehari, ada yang 3 hari dan ada yang 5 hari.  saya pilih yang sehari aja, karena besok paginya saya harus berangkat lagi ke Bangkok.

Dari penginapan ke Angkor Wat memakan waktu sekitar 30 menit perjalanan.  Di sepanjang jalan, banyak turis ke arah yang sama dengan ramai-ramai menggunakan tuktuk atau beriringan naik sepeda.  Kayaknya cuma saya yang sendirian nih ya. hehehhe.

Setelah membeli tiket, saya pun diantar ke gerbang utama Angkor Wat.  Wihiiii..bangunan yang biasanya saya liat di internet, sekarang sudah di depan mata sayaa.  Bahagia sekali saya.  oiya, di tiket yang kita beli, ada rute yang direkomendasikan kalo kita cuma punya waktu sehari di Angkor Wat.  Tapi menurut saya sih, sehari cukup, yang penting dapat sun rise dan sunsetnya. karena itu pemandangan paling spektakuler yang bisa dilihat di Angkor Wat.  Kalo candi-candi nya sih, ya hampir sama dengan Borobudur atau Prambanan aja, tapi lebih banyak. hehehhe..menurut saya lho.

Karena cuaca saat itu sangat panas, jadi saya sebentar-bentar duduk dan minum es kelapa muda seharga US$ 1 yang banyak dijual di warung-warung sekitar candi.  segeeerrr banget deh, berasa beda sama di Jakarta..hihihihi.  Setiap turun di tempat yang direkomendasikan, abang tuktuk akan memberitau saya punya waktu berapa lama disitu dan dia akan menunggu dimana.  Katanya, saya harus tepat waktu kalo mau liat sunset di spot terbaik di Angkor Wat.  Tempat sunsetnya sendiri ternyata cukup jauh, dan letaknya di atas bukit.  Jadi kita harus mendaki dan harus naik tangga lagi untuk sampe ke tempat tersebut.  Ketika sampai di atas, huwaaa..udah banyak yang duduk-duduk, padahal baru jam 4 lewat.  Ternyata, tempat itu ditutup jam 5.  jadi setelah jam 5, ga ada lagi yang diperbolehkan naik.  Sunset yang ditunggu-tunggu pun hampir tiba.  Semua sudah mengatur kamera dan posisinya agar bisa melihat dengan sempurna.  Eeeehhh..pas udah mau turun, ketutup awan doong. hahaha, pestanya pun bubar jalaaan.  Sayapun ikut bubar dan menuju tuktuk yang sudah menunggu di bawah untuk diantar pulang ke penginapan.

Malamnya, saya memutuskan untuk duduk-duduk ngemil di salah satu cafe di Pubstreet, Viva Mexican Cafe.  Saat itu hujan dereess banget, saya denger bule di sebelah saya mau pindah duduk di luar karena pingin nikmatin hujan.  heheheh..di negaranya jarang ujan kali yak.

Itu cerita hari pertama saya di Siem Reap.  Ntar lanjut lagi yaaa…dan selamat membayangkan apa yang sudah saya ceritain di atas lewat foto-foto iniiii 🙂

 

 

 

 

 

Soul Trip – Phnom Penh

Kamboja, adalah salah satu negara yang pingin banget saya kunjungin.  Padahal, saya ga nonton Tomb Rider, jadi saya ga tau semenarik apa Kamboja yang ada di film itu.  hehe..saya pingin ke Kamboja, karena sepertinya negara ini salah satu tujuan buat yang pingin menenangkan diri *halah*  Ga tau kenapa, saya selalu pingin ke negara -negara yang di brosurnya itu ada Monk, entah lagi baris, entah lagi nyebrang danau, atau lagi melakukan ritual keagamaan.  Jadi daya tarik tersendiri buat saya.

Karena itulah, akhirnya saya pun menyusun perjalanan yang saya beri judul Soul Trip.  Rute awalnya : Jakarta – Ho Chi Minh- Phnom Penh – Siem Reap – Bangkok – Vientiane – Luang Prabang – Vientiane – KL – Jakarta.  Huwaaa panjaaaang, dan sebagian dilakukan melalui jalan darat.  Waktu perjalanan tesebut sekitar 12 hari, dan karena saya pergi sendirian, sayapun berjanji kalau memang saya gentar untuk melakukan rute tersebut, saya bisa pulang kapan aja.  Itu janji saya ke keluarga saya sih sebenernya. hehehe..

Petualangan pun dimulai.  Saya berangkat menuju bandara sambil deg-degaaann dan menguatkan tekad kalo saya bisa.  Tujuan pertama saya adalah Ho Chi Minh untuk transit menginap satu malam dan melanjutkan perjalan ke Phnom Penh keesokan harinya.  Semua penginapan di masing-masing kota sudah saya pesan melalui booking.com kecuali penginapan di Laos, karena saya masih belum memastikan tanggal berapa saya akan berangkat kesana.

Setelah sampai di Ho Chi Minh, saya memesan taksi ke penginapan di daerah Benh Tanh, yang merupakan daerah backpacker disana.  Di daerah ini, banyak terdapat penginapan murah, tempat makan dan travel agent, sehingga saya pun langsung memesan tiket bis ke Phnom Penh untuk keberangkatan besok pagi jam 8.45.  Tiket yang saya beli adalah bis dari Kumho Samco Travel seharga 10 USD dengan lama perjalanan 6 jam.

Di bis, kondektur akan mengumpulkan paspor dan uang untuk membayar visa.  Beruntungnya bagi WNI, Kamboja sudah memberlakukan bebas visa.  Lumayan, penghematan.  Nanti di imigrasi Vietnam, seluruh penumpang diminta turun dan menunggu sampai namanya dipanggil oleh petugas dan paspor dikembalikan setelah di cap keluar.  Penumpang yang telah menerima paspornya kembali, dipersilakan untuk naik ke bis yang telah menunggu tidak jauh dari pintu keluar.  Ketika turun di imigrasi ini, penumpang hanya membawa barang-barang yang diperlukan.  Selain itu, bisa ditinggal di bis.

Sesampainya di Phnom Penh, sudah banyak tuk tuk yang mengerubungi kita untuk mengantar ke penginapan.  Saya menawar tuktuk seharga 2 USD untuk meengantar ke Circuit Hotel, penginapan saya.  Sebelum naik tuktuk, saya menyempatkan diri membeli tiket ke Siem Reap untuk keesokan harinya.  Tiket seharga 12 USD dengan lama perjalanan 8 jam.  Harga tiket tersebut memang lebih mahal dibandingkan bis lain yang rata-rata hanya 8-10 USD.  Jadi, kalau memang waktunya memungkinkan, bisa membeli tiket bis di daerah Old Market, katanya banyak agen bis dengan harga bersaing.

Tujuan saya di Phnom Penh adalah sebagai berikut :

1.  Tonle Sap River

2.  Royal Palace

3.  Warung Bali, warung ini terkenal sekali di kalangan para backpackers Indonesia yang ke Phnom Penh.  Letaknya ada di dekat Royal Palace.  Kalo kita berjalan di jalanan utama sisi Royal Palace, sebelumnya ada belokan ke kanan, nah belok situ, nanti Warung Bali ini ada di sebelah kanan.  Lumayan buat yang kangen dengan masakan Indonesia 🙂

4.  Old Market

 

Memang tidak banyak tempat yang saya kunjungi, karena waktu saya di Phnom Penh juga hanya 1 malam.  Beruntungnya, tempat-tempat tersebut letaknya berdekatan dan tidak jauh dari penginapan saya.  Jadi bisa ditempuh dengan berjalan kaki.  Setelah itu, sayapun siap melanjutkan perjalanan saya menuju Siem Reap.