Tag Archives: #visamerika

Mengurus Visa Amerika

Halo semua, udah lama banget ga nulis blog ini yaaa..soalnya waktu itu sempet pindah domain dan pas pindahan kok yaaaa medianya ga pindah semua..sampe keliyengan bolak balik, tetep aja pada ilang.
jadi maklumin aja ya kalo kamu liat postingan lama aku dan ga ada fotonya..huhuhu..

Oke, terakhir nulis kan 2015 yaaa..udah banyak banget kejadian yang saya alami. Mau cerita yang paling baru dulu ya..ngurus visa Amerika.

Jadi ceritanya, di suatu Subuh ada temen whatsapp saya, sebut saja namanya Windhar. Dia kirim foto tiket murah ke NY! langsung deh ga bisa tidur..Siangnya, saya coba cek-cek di website dan bener lho dapet harga segitu..saya kirim ke kakak saya dan doi bilang “ayo urus visa” dan saya langsung deg-degan. hahahha..

Ga lebai, tapi bener deh..ke NY itu kayak mimpi saya sejak duluu kalaaa dan berasa susah krn visanya susah *katanya. Cuma baca-baca pengalaman orang aja, dengkul saya udah lemes. Pdahal cuma baca lho. Tapi saya pikir, kalo ga nyoba kita gakkan pernah tau kan ya. Jadi deh saya memberanikan diri ngurus visa. dan otomatis sejak submit dokumen, sejak itu juga saya ga bisa tidur. Sampe akhirnya hari interview pun tiba. Jakarta diguyur gerimis, bikin suasana makin tegang dan tangan saya makin dingin. Yang agak bikin tenang, di ruang interview kan kedengeran yaaa ditanya apa aja. Dan saya ngerasa interviewernya cukup fair. Ada Ibu-Ibu yang ditanya hampir setengah jam dan meskipun jawabannya ga masuk akal, tp tetep ditanya dengan baik.

Kalo saya, begini pertanyaannya :
I (interviewer) : “mau ngapain ke Amerika?”
S (saya) : “jalan-jalan”
I : “sama siapa?”
S : “kakak saya”
I : “sering jalan-jalan bareng?”
S : “sering banget..ke sana, sana, sana”
I : “nanti yg biayain siapa?”
S : “saya sama kakak saya”
I : “punya keluarga di Amerika?”
S : “ga punya”
I : “punya pacar?”
S : “ga punya”
I : “oh kasian ya” *lah (tapi boong)
S : “oke approved ya” dan langsung deh dikasi kertas putih

Saya yang ga percaya, cuma bisa bengong sambil ngerasa kayak mimpi. kok cepet banget?
Ternyataaa..buat mimpi saya jadi kenyataan memang ga semudah itu. Sampe kantor, ada email dari kedutaan minta saya submit dokumen tambahan : surat keterangan kerja, rekening 3 bulan terakhir, dan riwayat hidup beserta negara-negara yang pernah saya kunjungin. Untuk surat keterangan kerja dan rekening 3 bulan terakhir memang sudah saya siapkan, jd tinggal bikin riwayat hidup dan saya scan, kirim deh.

Besoknya (Kamis), temen kantor bilang kalau ada yang nelp2 dari hari Selasa, dan dia ga angkat krn kirain dr bank, tapi akhirnya diangkat krn kok ya nelp terus. Ternyata itu dari kedutaan Amerika yg mau nanya-nanya tentang saya. Kerjaan saya apa, punya anak buah ga, perusahaan saya apa, dll.
Ga sampai disitu, besoknya (Jumat) saya ditelepon juga oleh kedutaan dan ditanya mengenai visa UK saya yang pernah ditolak. Kedutaan nanya kenapa, dan setelah ditolak itu sudah pergi kemana aja. Saya jawab jujur, kalo lupa ya saya bilang lupa..dan ternyata mrk bisa tau persis waktu itu kenapa dan pembuatan visa saya waktu itu dibantu oleh travel agent apa (padahal saya sudah lupa).

Setelah serangkaian proses itu, saya udah pasrah deh. Saya pikir kalau memang mrk berubah pikiran ga jadi ngeluarin visa saya, ya berarti blm rejeki saya ke Amerika. Soalnya saya pernah baca ya, bahkan ada yang visanya udah tertempel pun bisa dicancel without prejudice. Jadi yaudahlah yaaaa..
Selama weekend itu saya berusaha nguatin diri saya sambil berdoa semoga yg terbaik.

Senin malam, saya terims SMS katanya passport saya sudah bisa diambil. Deg-degan lagiiii meskipun udah sok kuat hahhaha..Tapi ternyata kalau memang udah jalannya, Alhamdulillah dapet juga visa 5 tahun dan saya bisa nyontreng salah satu bucket list saya : Naik ke Empire State Building. hihi..

Yang mau saya ceritain disini, katanya kan ngurus visa Amerika itu untung-untungan ya. Menurut saya, faktor beruntung/tidak itu memang ada, tp ga sepenuhnya kita pasrahin gitu aja. Jawab jujur semua pertanyaan, jelas, dan ga muter-muter. Kalaupun ternyata mereka nolak, ya itu krn udah melakukan “riset” dulu dan ternyata mengarah ke kecurigaan kalau kamu gakkan pulang lagi ke Indonesia.

Semoga membantu buat yang mau ngurus visa Amerika, dan jangan takut kalau memang tujuan kita murni jalan-jalan kesana. Gutlak!