Soul Trip – Siem Reap (1)

Perjalanan ke Siem Reap ditempuh dengan waktu 6 jam perjalanan. Terjadi huru hara ketika saya mau ke terminal bis-nya. Tuktuk yang sudah saya pesan untuk jemput ke penginapan, ga dateng-dateng juga sampe jam 13.15, padahal bis saya berangkat jam 14.00.  Saya-pun mulai panik dan minta bantuan ojek untuk mengantar. Iya, beruntungnya ada ojek, jadi saya bisa sampai ke terminal bis sebelum bis saya berangkat. Oiya, di perjalanan, si tukang ojek bilang gini ke saya “you’re so lucky Mam. You can go anywhere you want..” hmmmm..iya sih ya, Alhamdulillah..

Di bis, saya duduk sebelahan dengan gadis muda Kamboja. Ngobrol-ngobrol, ternyata Mba ini penari tarian lokal Kamboja di sebuah hotel di Siem Reap. Pendapatannya sekitar Rp 800 ribu sebulan. Kalo di Jakarta, di bawah UMR tuh ya..tapi katanya, kalo lagi rame turis, banyak yang kasih tips. Dia pun cerita tentang keluarganya, tentang keadaan di Siem Reap nanti gimana, dan akhirnya dia curhat tentang pacarnya yang akan menikahinya tahun depan. Pas tanya umur, ebuset..dia baru umur 18 euuyy..hahahhaha..

Tidak ada pemandangan menarik selama perjalanan ke Siem Reap, jadinya saya kalo ga ngobrol dengan teman sebelah, ya tidur. Pegel bangeeett karena jarak antar kursi bis-nya sempit dan jalanan juga ga begitu bagus.  Untung aja, saat saya udah lemes banget karena pegel, laper dan haus, bis belok ke lapangan bergerbang besi seperti layaknya pool bis di Jakarta.  Asiiikk sampeee! Saya pun bergegas turun dan mencari penjemput yang sudah saya pesan dari hotel tempat saya akan menginap.  Cari-cari, kok ga adaaa orang yang membawa kertas bertuliskan nama saya. haduuhh.mana udah gelap, semua penumpang bis sudah turun dan sudah tau kemana tujuannya, udah gitu banyak tukang tuktuk yang ngerubungin saya pulak. errrhhh..saya bilang ke mereka kalo saya sudah ada yang jemput dari hotel.  dan kata mereka, mereka sudah dari sore disitu dan ga ada tuktuk lain yang dateng dan bilang mau jemput.  huhuhuhu saya sudah pingin nangiiisss.  soalnya saya lupa banget download alamat hotelnya, cuma tau namanya doang.  di tengah-tengah keputus-asa-an itu *halah* saya ngeliat ke arah gerbang yang sudah ketutup dan ada orang bawa nama saya di selembar kertas.  orang itu lagi ribut biar dibolehin masuk.  Alhamdulillaaaahhh..itu penjemput sayaaaa..Pelajaran, jangan mudah percaya kalo ada kejadian kayak yang saya alami itu.  Kalo pihak hotel udah confirm jemput, mereka Insya Allah jemput koookk..

Perjalanan ke penginapan cukup jauh ternyata.  Tapi menyenangkan.  Siem Reap ternyata kota kecil yang tidak terlalu crowded dengan suasana yang masih segar.  Dan kalo malem, wiihh lampu-lampunya itu lhooo.  Penginapan saya, Shadow of Angkor II Guest House, terletak di seberang sungai (atau kali) yang cantiiik banget kalo malem.  Banyak lampu-lampu, enak buat jalan kaki, dan dekat dengan pusat keramaian backpacker di Siem Reap, Pub Street.  Harga per malam di penginapan ini US$ 15 termasuk wifi di kamar tapi tidak termasuk makan pagi.

Setelah check in dan memesan tuktuk untuk besok hari ke Angkor Wat, saya pun jalan-jalan di sekitar Pub Street.  Suasanya kayak di Khaosan Road Bangkok gitu tapi lebih sepi.  Di sini juga ternyata ada pasar, kayak di Mayestik gitu, yang jualan souvenir khas Kamboja.  Waaah strategis banget penginapan saya ya.

Besoknya, saya sudah siap untuk keliling Angkor Wat menggunakan tuktuk yang saya sewa US$ 8 per hari. Kata abang tuktuk, tiket yang tersedia ada yang sehari, ada yang 3 hari dan ada yang 5 hari.  saya pilih yang sehari aja, karena besok paginya saya harus berangkat lagi ke Bangkok.

Dari penginapan ke Angkor Wat memakan waktu sekitar 30 menit perjalanan.  Di sepanjang jalan, banyak turis ke arah yang sama dengan ramai-ramai menggunakan tuktuk atau beriringan naik sepeda.  Kayaknya cuma saya yang sendirian nih ya. hehehhe.

Setelah membeli tiket, saya pun diantar ke gerbang utama Angkor Wat.  Wihiiii..bangunan yang biasanya saya liat di internet, sekarang sudah di depan mata sayaa.  Bahagia sekali saya.  oiya, di tiket yang kita beli, ada rute yang direkomendasikan kalo kita cuma punya waktu sehari di Angkor Wat.  Tapi menurut saya sih, sehari cukup, yang penting dapat sun rise dan sunsetnya. karena itu pemandangan paling spektakuler yang bisa dilihat di Angkor Wat.  Kalo candi-candi nya sih, ya hampir sama dengan Borobudur atau Prambanan aja, tapi lebih banyak. hehehhe..menurut saya lho.

Karena cuaca saat itu sangat panas, jadi saya sebentar-bentar duduk dan minum es kelapa muda seharga US$ 1 yang banyak dijual di warung-warung sekitar candi.  segeeerrr banget deh, berasa beda sama di Jakarta..hihihihi.  Setiap turun di tempat yang direkomendasikan, abang tuktuk akan memberitau saya punya waktu berapa lama disitu dan dia akan menunggu dimana.  Katanya, saya harus tepat waktu kalo mau liat sunset di spot terbaik di Angkor Wat.  Tempat sunsetnya sendiri ternyata cukup jauh, dan letaknya di atas bukit.  Jadi kita harus mendaki dan harus naik tangga lagi untuk sampe ke tempat tersebut.  Ketika sampai di atas, huwaaa..udah banyak yang duduk-duduk, padahal baru jam 4 lewat.  Ternyata, tempat itu ditutup jam 5.  jadi setelah jam 5, ga ada lagi yang diperbolehkan naik.  Sunset yang ditunggu-tunggu pun hampir tiba.  Semua sudah mengatur kamera dan posisinya agar bisa melihat dengan sempurna.  Eeeehhh..pas udah mau turun, ketutup awan doong. hahaha, pestanya pun bubar jalaaan.  Sayapun ikut bubar dan menuju tuktuk yang sudah menunggu di bawah untuk diantar pulang ke penginapan.

Malamnya, saya memutuskan untuk duduk-duduk ngemil di salah satu cafe di Pubstreet, Viva Mexican Cafe.  Saat itu hujan dereess banget, saya denger bule di sebelah saya mau pindah duduk di luar karena pingin nikmatin hujan.  heheheh..di negaranya jarang ujan kali yak.

Itu cerita hari pertama saya di Siem Reap.  Ntar lanjut lagi yaaa…dan selamat membayangkan apa yang sudah saya ceritain di atas lewat foto-foto iniiii 🙂