Belitung (3) – Pantai Tanjung Tinggi

Hari ketiga di Belitung, saya berkunjung ke Pantai Tanjung Tinggi atau yang dikenal juga sebagai Pantai Laskar Pelangi.  Tadinya saya berencana untuk menghabiskan wkatu setengah hari saja di sini dan setengah harinya saya ingin melihat rumah adat Belitung dan Rumah Tuan Kuase, yaitu rumah tua peninggalan Belanda yang terletak di kota Tanjung Pandan.  Ternyata, rencana tinggal rencana..heheh..saya betaaahhh di Pantai Tanjung Tinggi ini.  Gimana ngga, saya nemu spot yang enak banget buat kerja..nih, kerja di tempat kayak gini, bikin kreatifitas menjadi tidak berbatas 🙂

sayang yaaa batunya pad dicoretin :(
sayang yaaa batunya pada dicoretin 🙁
airnya tenaaang banget!
airnya tenaaang banget!

Setengah hari saya habiskan dengan menulis dan menyelesaikan beberapa pekerjaan.  Dan percaya ga, kerjaan yang selama berminggu-minggu ga kelar-kelar, di sini saya cuma butuh waktu setengah hari buat nyelesaiin.   hehehe..lokasi menentukan prestasi *alasan* Selesai kerja, karena cuacanya mendung dan sepertinya akan turun hujan, saya mengajak driver saya untuk mencari makan siang.  Kebetulan waktunya juga sudah pas.  Saya diajak ke rumah makan yang menjual seafood yang ternyata adalah masih berhubungan keluarga dengan driver saya.  Saya memesan ikan bakar (yang ternyata gede banget), sayur kangkung, dan es kelapa muda.  Makan berdua di sini menghabiskan uang Rp 97.000,- dan ikannya masih sisa banyak banget yang akhirnya saya bungkus untuk makan malam.

Selesai makan, karena cuaca yang tidak terlalu panas habis hujan, saya memutuskan untuk berenang.  Sebagai informasi, pantai-pantai di Belitung ini ga ada ombaknya.  Jadi kita seperti berenang di kolam renang gedeeee banget gitu. Asik kan?  Begini nih :

siapa coba yang ga tergoda nyebur..
siapa coba yang ga tergoda nyebur..
adeeemmm
adeeemmm

Trus, karena makin sore suasana makin ramai, saya pun berjalan-jalan keliling pantai.  Dan nemu tempat sepiii yang enak banget buat berenang lagi.  Seperti punya pantai pribadiiii.

nemu spot iniiii..
nemu spot iniiii..
lagi-lagi mengundang untuk nyebur..
lagi-lagi mengundang untuk nyebur..
beniiiing..
beniiiing..

Sebenernya saya masih betah duduk-duduk di sini..tapi sayangnya driver saya sudah sms dan bilang kalo mau ngejer sunset, kita harus berangkat sekarang.  Saya pun beranjak dari tempat leye-leye saya dan menghampiri mobil untuk diantar ke Bukit Berahu, mengejar sunset.

Bukit Berahu ini ternyata merupakan sebuah penginapan dengan konsep bungalow yang semuanya menghadap ke laut.  Cukup nyaman sepertinya, sayang lokasinya terlalu jauh ke dalam dan sepi.  Tamu dari luar bisa masuk dan menikmati laut yang ada di depan penginapan.  Waktu saya ke sana, sudah ada beberapa orang yang siap dengan spot masing-masing untuk mengabadikan sunset.

sunset
sunset
Penginapan Bukit Berahu
Penginapan Bukit Berahu

Demikian cerita hari terakhir saya di Belitung.  Berikut ini saya berikan rekapan biaya yang besar-besar selama di Belitung yaaa..Harga ini updated September 2013 kemarin.

Hotel (1 kamar berdua)  =  Rp 200.000 semalam, termasuk breakfast

Sewa mobil                        = Rp 350.000 per hari termasuk sopir, belum termasuk bensin, bisa untuk 6 orang

Sewa perahu                      =  Rp 400.000 per hari, bisa untuk 10 orang

Semoga membantu 🙂

 

 

Mengenal Dunia Tanpa Batas

Seumur hidup saya, hampir tidak pernah saya iri dengan kehidupan orang lain dan apa yang orang lain miliki.  Saya percaya, semua orang dilahirkan dengan kelebihan dan kekurangan yang sama, dengan kesempatan untuk melihat dunia dan menikmati hidup yang sama sesuai dengan caranya masing-masing.  Tapi ternyata kepercayaan itu sedikit demi sedikit mulai saya pertanyakan.  Kenapa? Begini ceritanya..*tsaaahh.

Beberapa bulan yang lalu, saya mengiyakan ajakan salah seorang teman saya untuk jalan-jalan ke London.  Gimana ga langsung iya, bagi penggemar Harry Potter dan Sherlock Holmes seperti saya, UK termasuk ke dalam negara impian yang sangat amat ingin saya datengin.

Sebagai WNI, tentunya langkah pertama yang harus kami siapkan adalah mengurus visa.  Semua dokumen saya siapkan hanya dalam waktu seminggu dan kami meminta bantuan teman saya yang bekerja di travel agent untuk mengurusi visa kami tsb. Seminggu, dua minggu, tiga minggu, visa kami belum ada kabar.  Saya yang merasa tidak pernah bermasalah dalam mengurus visa, merasa tenang-tenang saja dan santai dalam menunggu keputusan apakah visa kami approved atau ngga.  Buat saya, visa approved ya berangkat..visa ga approved ya ga jadi..Sesederhana itu.  Berbeda dengan teman saya, teman saya ini pernah kuliah dan menghabiskan beberapa tahun hidupnya di London.  Tapi karena pernah punya pengalaman ditolak visanya oleh salah satu negara yang memang terkenal sulit mengeluarka visa (apalagi waktu itu bertepatan dengan bencana dunia), sehingga teman saya ini cukup ketar ketir dengan hasil keputusan visa kami.  Saya yang merasa kami tidak punya masalah dengan dokumen dll, ya berusaha menenangkan dan meyakinkan kalau Insya Allah visa tsb approved.

Setelah menunggu selama kurang lebih 1,5 bulan, akhirnya ada keputusan mengenai visa saya, dan ternyata visa saya ditolak.  Wah, lumayan lemes sih dengernya.  Tapi lagi-lagi, saya mikirnya sederhana aja.. visa ditolak, ya ga jadi berangkat dan bisa dicoba lagi lain kali di kesempatan yang lebih pas.  Ternyata, masalahnya tidak sesederhana itu.  Alasan penolakan visa saya adalah karena katanya akte lahir saya palsu, surat keterangan kerja saya palsu, tiket pesawat dan tanda booking hotel saya palsu.  Dan karena alasan dokumen palsu itulah, jika saya apply visa lagi, kemungkinan akan terus ditolak selama 10 tahun.  Dari situ saya mulai drop.  Saya yang tadinya berkeyakinan bahwa dunia ini bisa dinikmati tanpa batas, mulai merasa bahwa semua itu ternyata ada batasnya, even dreams.

Teman saya, yang ternyata visanya approved, mencoba menghibur saya.  Katanya, dunia ini masih banyak yang bisa dijelajahin.  Bener sih, Indonesia aja mungkin gakkan habis kalo mau saya explore satu-satu.  Tapi sebenernya bukan itu masalahnya.  Yang bikin saya drop adalah karena kejadian itu seperti menampar saya tentang banyak hal.  Apa aja? Beberapa yang bisa saya share disini adalah kita ga boleh buru-buru dalam mempersiapkan dokumen penting, harus dicek 1-1 dengan teliti dan disamakan dengan permintaan pihak kedutaan.  Kedua, kalo bisa kita urus segala sesuatunya sendiri, termasuk apply ke pihak kedutaan.  Karena nanti kalo ditolak dan dapet kejadian seperti saya, toh kita yang akan menanggung, bukan pihak travel agent atau pihak lain.

Saya sempet iri dengan seorang kenalan yang merupakan anak dari salah satu menteri.  Saya lihat foto-fotonya, bulan ini bisa keliling Eropa, dua bulan lagi sudah ada di New York.  Bahkan di hari ulangtahunnya aja, dia bisa ke London mengunjungi pacarnya, meskipun hanya memanfaatkan long wekeend.   Tapi trus saya mikir, mungkin kalo saya jadi dia, saya ga akan terlalu menikmati perjalanan saya karena saking mudah dan seringnya saya pergi jalan-jalan.  Jadi saya sekarang aja suka merasa “dipaksa” cepet move on kok dari satu trip ke trip lain, karena baru kelar trip ini, udah harus nyusun itinerary trip berikutnya..lebih ke urusan nyusun budget sih..hehehe..Sesuatu yang kita dapet dengan perjuangan itu Insha Allah akan lebih berasa artinya kan yah 🙂

Sejak itu, saya agak trauma untuk jalan-jalan, kemanapun itu.  Tapi trus saya sadar, Allah menciptakan dunia ini ga cuma sebatas UK, dan kejadian itu bukan tanpa alasan.  Hikmahnya pasti ada.  Salah satunya, saya jadi lebih fokus jalan-jalan ke daerah-daerah Indonesia yang sangat worth it untuk dikunjungi.  Sekarang saya sudah bisa menuliskan cerita ini dengan senyum dan hati yang lapang (tsaaah).  Tujuan saya menulis ini supaya siapa aja yang sedang berencana untuk apply visa, bisa mengambil pelajaran dari pengalaman saya.  Dan tentunya, supaya kamu, yang merasa pernah punya mimpi dan ternyata drop, bisa bangkit lagi dan mengambil hikmahnya ya 😉

Terimakasih sudah membaca dan sampai ketemu di tulisan berikutnyaaaa..

 

 

 

Belitung (2) – Island Hopping

Hari kedua adalah hari yang saya tunggu-tunggu selama di Belitung.  Gimana ngga, hari ini saya akan island-hopping ke pulau-pulau yang ada di Belitung, termasuk Pulau Lengkuas tempat mercusuar dengan pemandangan dari atas yang indah banget ituuuu.  ihiiiy.  Saya sudah menyewa kapal sehari sebelumnya dengan harga 400 ribu per kapal (bisa memuat 10 orang per kapal) dan tidak dibatasi waktunya berapa lama.

Tepat jam 9 pagi, saya sudah berada di Pelabuhan Tanjung Kelayang untuk naik kapal.  Oiya, jangan lupa untuk membeli makan siang atau perbekalan untuk di perjalanan karena di pulau-pulau yang akan didatangi tidak ada penjual makanan.

pelabuhan Tanjung Kelayang
di pelabuhan
wihiiiyyy
wihiiiyyy

1.  Pulau Pasir

Pulau pasir ini adalah seonggok pasir yang warnanya putiiiihhh banget, yang hanya ada di pagi hari.  Sore hari, ketika air laut sudah mulai pasang, pulai ini akan terendam air dan tidak terlihat lagi.  Begini nih :

bintang laut yang ada di Pulau Pasir
bintang laut yang ada di Pulau Pasir
Pulau Pasir
Pulau Pasir

2.Pulau Burung

Setelah puas berfoto di Pulau Pasir, saya pun menuju pemberhentian selanjutnya.  Pulau Burung.  Kenapa disebut Pulau Burung? karena di pulau itu ada batu yang berbentuk burung.  Driver saya pun bercerita dengan bangga bahwa pulau tsb pernah masuk acara On The Spot sebagai salah satu pulau paling unik di dunia..hehehe.

batu berbentuk burung
batu berbentuk burung
bikin seger mata ya
bikin seger mata ya

Saya menghabiskan waktu cukup lama di Pulau Burung ini karena nemu spot enak buat baca buku. Di situ ada sebuah dermaga ga terpakai yang adem dengan view langsung ke laut.  Wiiih, pas banget deh buat baca.  Berbekal kacang dan lagu-lagu di Ipod, selesai deh satu buku langsung hari itu juga..hihihih.  Gimana ngga langsung abis sebuku, gini nih view nya :

dermaga ga kepake buat ngadeem
dermaga ga kepake buat ngadeem

Saya kembali ke kapal karena driver saya sudah sms dan mengingatkan bahwa kita harus berangkat ke Pulau Lengkuas sebelum ombaknya membesar.  hihihihi ternyata saya lupa waktu, alhasil perjalanan ke Pulau Lengkuas pun penuh dilalui dengan ombak yang menghadang *tsaaaahhh.  Saya sampai harus pegangan kuat-kuat biar ga kelempar.  Kata Bapak kapal, itu ombaknya belum seberapa..pernah ada yang sampe 5 meter, dan penumpang tetep kekeuh untuk jalan terus.  Baiklaaahhh.

3.  Pulau Lengkuas

Ternyata, pengunjung Pulau Lengkuas jauh lebih banyak dibanding pulau-pulau sebelumnya yang saya datangi. Ga heran, di pulau ini ada spot snorkeling dengan air yang beniiiing banget, banyak tempat duduk-duduk, dan ada penjual minuman jugaa.  Tanpa buang waktu, saya pun bergegas memasuki mercu suar dan naik ke atas.  Di pintu masuk, terdapat kotak tempat pengunjung memasukkan uang Rp 5 ribu sebagai biaya kebersihan.

Baiklah, perjuangan naik ke mercu suar setinggi 60 meter, dimulai.

mercusuar di Pulau Lengkuas
mercusuar di Pulau Lengkuas
ada 18 tangga kayak gini, dan ini yang ke-10 hosh hosh
ada 18 tangga kayak gini, dan ini yang ke-10 hosh hosh
pemberhentian di tiap tangga
pemberhentian di tiap tangga

Ngos-ngosan, tapi begitu melihat pemandangan dari atas sini, capeknya sih masiiih, tapi langsung lupaaaa..gile keren banget!

enjooooyy!
enjooooyy!

2013-09-17 12.45.28 2013-09-17 12.47.24 2013-09-17 12.51.492013-09-17 14.29.08 2013-09-17 14.36.51

Selesai melepas lelah, menikmati pemandangan, dang ngobrol dengan pengunjung lain di atas mercusuar, saya pun turun lagi dan mencari tempat yang enak untuk menikmati santap siang.  Hari itu, saya menikmati nasi bungkus isi sambel telor dan tumis labu dengan view makan siang paling indah yang pernah saya alami.

menu makan siangnya sih biasa..
menu makan siangnya sih biasa..
view nya yang luar biasaaaa..
view nya yang luar biasaaaa..

2013-09-17 13.31.00

Saya juga menghabiskan waktu cukup lama disini.  Bukan, bukan karena baca buku. Tapi karena ketiduran di atas batu dan baru sadar ketika air laut sudah mencapai kaki saya. hihihihi.  Saya pun bergegas menghampiri kapal saya yang tinggal satu-satunya di pulau itu dan menuju ke pulau lain.  Teluk Labu namanya.

4.  Teluk Labu

Konon katanya, sebenernya pulau ini tidak termasuk ke dalam paket Island-Hopping yang biasa dilakukan oleh wisatawan.  Namun hari itu, saya dikasih bonus.  hehehe..saya diajak ke Pulau yang belum terjamah dan jarang didatangi orang.  Eh tapi pas kesana ternyata saya ga sendirian, ada pasangan yang sepertinya sedang bulan madu sedang berenang di pulau tersebut.  Airnya ituuu, beuuuuuh, memang mengundang untuk nyebur banget sih.  Tapi saya memilih untuk duduk-duduk aja sambil foto-foto.  Bingung ntar ganti bajunya dimana sih..hehehhe

2013-09-17 15.03.06 2013-09-17 15.05.09

5.  Pulau Kepayang

Pulau Kepayang adalah pulau yang paling “hidup” menurut saya.  Di sini terdapat tempat makan dan penginapan serta penangkaran penyu.  Katanya, pulau ini juga bagus untuk melihat sunset.  Sayangnya waktu itu agak mendung, jadi saya pikir ga perlu nunggu sunset disitu. heheh.. Saya hanya menikmati sebuah kelapa muda dan langsung pulang ke Pulau Kelayang untuk kembali ke penginapan.

2013-09-17 15.52.05 2013-09-17 15.58.37

Demikian perjalanan island-hopping saya hari ini.  Saya pulang ke penginapan dalam keadaan capek, belang, tapi seneeeengg banget.  Mata saya abis dimanjakan oleh warna hijau biru nya laut Belitung.  Ihiiiiy.

Oiya, untuk informasi sewa kapal bisa hubungi Bang Yus di no HP 0819.9591845 yaaa..