Category Archives: Indonesia

Lombok

Kalo kamu suka pantai, kamu wajib ke Lombok.  Kenapa? Ya karena pantainya bagus-bagus..hehehe..truuuss, suasana pantai di Lombok juga ga seramai Bali, pantesan Lombok sering banget jadi tujuan para pengantin baru untuk honeymoon yaaaa..

Pertama kali menjejakkan kaki di Lombok Praya Indonesia Airport, wiihh rasanya pingn lompat-lompaatt. Udah lama banget pingin ke Lombok, tapi baru ada kesempatan sekarang.  Padahal kan Lombok ga terlalu jauh dari Jakarta yaaa..tapi ga tau kenapa, saya suka jiper kalo pergi sendirian ke daerah-daerah dalam negeri..huhuhu. Jadi nunggu ada temennya dulu nih 😀

Setelah selesai mengurus bagasi, saya dan teman saya bergegas menuju Damri yang akan membawa kami ke daerah Senggigi.  Iya, rencananya malam pertama ini kami akan menginap di Senggigi.  Di penginapan mana? Belum tau..heheheh..

Kami turun di daerah yang sepertinya ramai dengan toko-toko dan penginapan terjangkau dan mulai mencari penginapan yang sesuai budget.  Akhirnya kami memutuskan untuk menginap di Central Inn, dengan harga 300ribu termasuk sarapan pagi untuk 3 orang.  Mungkin karena kami datang di saat bukan musim liburan, jadi harga penginapan pun bisa ditawar. Hehehe.. tadinya, harga yang ditawarkan adalah 350ribu per malam untuk dua orang.  Tapi emang dasarnya cewek yaaa, ga puas kalo ga coba nawar.  Eeeehh dikasiiihh..Aheeeyy!!  Ini view dari kamar kami..sayangnya malah dalem kamarnya lupa difoto 🙁

ada pool nya, lumayaaann..sunrise terlihat dari balkon kamar

 

Keesokan paginya, kami sudah bersiap menuju Gili Air.  Kami menyewa angkot dari depan penginapan dengan harga 80ribu menuju ke Pelabuhan Bangsal.  Lumayaaan, bisa foto-foto sepanjang jalan dan angkotnya berhenti tepat di depan loket pembelian tiket kapal.  Tiket menuju Gili Air untuk menumpang perahu umum, sebesar 8ribu per orang, dimana keberangkatan harus menunggu sampai perahu penuh (sekitar 25 orang).  Kalo kamu buru-buru, kamu bisa menyewa perahu dengan harga sekitar 200ribu per perahu, tergantung tujuan kamu apakah ke Gili Air, Gili Meno atau Gili Trawangan.  Ini view yang bisa dilihat di perjalanan menuju dan di Pelabuhan Bangsal :

IMG_7131Pelabuhan Bangsal

 

Begini suasana di perahu umum menuju Gili Air :

barengan sayuuurrkoperkuning numpang foto :D

Perjalanan menuju Gili Air ditempuh hanya sekitar 30 menit.  Ketika sampai, kami ga bisa menahan decak kagum.  Itu airnya beniiiinggg banget dengan nuansa kapal-kapal yang sedang berlabuh.  Begini pemandangan ketika kami sampai di pelabuhan Gili Air :

berlabuhpelabuhan Gili Air

Setelah puas foto-foto, kami bergegas menuju penginapan kami di Gili Air, yaitu Villa Kombok.  Ternyata, penginapan kami ini jaraknya hanya selemparan tombak dari pelabuhan (tsaaahh).  Dekeeet banget!  Pantesan tadi mas-mas yang jemput ke pelabuhan kok cepet banget nyampenya..baru ditelepon, eh udah langsung sampe aja jemputannya.Villa Kombok

Tidak berlama-lama di penginapan, kami langsung menuju ke rencana berikutnya, diving!  Kami sudah booking lewat internet untuk satu kali dive di Manta Dive Gili Air.  Dalam perjalanan menuju Manta Dive inilah saya baru sadar.  Ini Gili Air kok sepertinya lebih banyak bule-nya dibanding orang lokalnya.  Hmmm..penginapan dan dive centre yang ada di sana pun lebih banyak dikelola oleh orang luar, sementara orang lokal hanya membantu membawakan barang atau menyiapkan keperluan dive.

Manta Dive Gili Air

Sesampainya kami di Manta Dive, saya diharuskan untuk mengikuti semacam perkenalan diving karena saya belum mempunyai sertifikasi.  Instruktur yang melatih saya berasal dari Swiss, dan cakep 😀  Temen saya aja sampe iri dan pingin pura-pura belum certified..hihihihi..Setelah selesai menonton video tentang diving dan mengikuti latihan di kolam renang selama kurang lebih satu jam, saya dan teman saya sepakat untuk makan siang dulu di salah satu tempat makan di dekat situ.  Masakannya sih biasa aja..tapi viewnya? Beuuuhh..oiya, kami makan siang ditemani hujan deras, jadi ga yakin deh itu masakan emang biasa aja atau saya yang deg-degan mau diving tapi ujan deres banget sampe ga napsu makan..hehehe..

Ini dia view dari tempat makan kami :

beniiing bangeeettt

Selesai menyantap makan siang, kami pun bergegas kembali ke Manta sesuai waktu yang disepakati.  Tadinya kami pikir karena ujan deras, maka kegiatan diving ditunda.  Ternyata jalan terus tuh..tampak beberapa orang sedang membawa tabung, fin, dan pemberat ke kapal yang akan mengantar kami ke tengah laut.  Kami dibagi menjadi dua kelompok.  Kelompok yang belum certified dan yang sudah.  Waaah, kelompok diving saya kali ini bule semuaaa.. ada yang dari Belanda, Belgia, dan Swiss.  Sempet kepikiran, ini kalo mau minta tolong di dalem laut, ga enak banget yak.  Secara guweh yang orang Indonesiaaa, hahahaha..

Singkat cerita, kami pun dive di spot yang saya lupa namanya. Hehehe..tapi jujur aja, ternyata ga banyak yang bisa dilihat di spot tersebut.  Mungkin karena saya bandinginnya dengan dive spot di Tomia, Wakatobi? Ga tau juga..tapi yang jelas, bule-bule di kelompok saya semuanya pada terkesan dengan apa yang mereka lihat di dalam sana.  Ketika naik ke kapal, ga henti-hentinya mereka bilang “Amazing!”  hehehe..saya boleh sombong ga nih sebagai orang Indonesia? :p

Selesai diving, saya dan teman saya menuju penginapan dengan berjalan kaki sambil melihat-lihat suasana Gili Air.  Pulaunya tenang, menyenangkan, dan pemandangannya spektakuler.  Apalagi Gili Trawangan yaaa.. Hari itu ditutup dengan tidur cepat karena memang kalo abis diving, energi seperti terkuras banyak..hihihihi *alasan*

Gili Air sore hariGili Air pagi hari

Keesokan harinya, setelah puas berjalan mengelilingi pulau, kami pun kembali ke Pelabuhan Bangsal untuk menuju Pantai Kuta, Lombok.  Kami menyewa mobil dengan harga 200ribu dari Pelabuhan Bangsal menuju penginapan di Pantai Kuta.  Penginapan apa? Lagi-lagi kami belum tau..hehehe..

Di perjalanan menuju Pantai Kuta, kami mampir sebentar ke Sasak Village, desa penduduk asli Lombok yang rumahnya berasal dari kotoran sapi.  Jangan membayangkan rumahnya kotor dan bau ya, karena sama sekali ngga.  Kami ditemani oleh seorang guide yang menjelaskan tentang asal muasal rumah tersebut dan beberapa kebiasaan yang dianut oleh penduduk desa Sasak.  Guide ini tidak mematok bayaran, hanya seikhlasnya kita mau memberi berapa.  Oh iya, di sini kita diperbolehkan untuk mencoba pura-pura sedang menenun dan berfoto.  Konon katanya, wanita yang sudah bisa menenun berarti sudah diperbolehkan untuk berumah tangga. hihihi..dan ternyata menenun itu susah euy, harus detail dan telitiiii.

sasak villagesalah satu rumah pendudukmenenunmenenun juga

Perjalanan pun kami lanjutkan menuju Pantai Kuta yang hanya berjarak sekitar 10 menit dari Desa Sasak.  Berdasarkan rekomendasi dari Bapak yang mengantar kami, kami pun menginap di Seger Reef.  Penginapannya berupa bungalow berkipas angin dengan harga 200ribu per malam termasuk sarapan untuk 3 orang.  Lagi-lagi, kami mengeluarkan jurus menawar, dan berhasil lagiii..ihiiiiy!! Tadinya saya pikir namanya Sugar Reef, eh tapi ternyata bener lho Seger Reef..hehehe.

Penginapannya sendiri bersih dan cukup nyaman.  Ini fotonya :

bungalow di Seger Reef

akhirnya ada juga foto dalem kamar :)
akhirnya ada juga foto dalem kamar 🙂

Selesai mandi dan istirahat sebentar, kami pun mencari makan di restoran yang ada di sebrang penginapan.  Target kami malam ini harus makan ayam taliwang, secara besoknya kami sudah harus pulang ke Jakarta.  Ternyataaa, pemandangan di restoran sebrang itu bikin kami terpana *tsaaahh.  Gimana ngga, di depannya ada laut yang tidak menyerupai laut, tapi lebih seperti danau saking tenangnya.  Dan karena hari sudah sore, warnanya pun berubah menjadi kelabu.  Begini pemandangannya :

 

view dari tempat makan
view dari tempat makan

IMG_7275IMG_7274

suasana malam harinya
suasana malam harinya

Kami menghabiskan waktu hingga malam hari di restoran tsb. karena seneng dengan suasananya yang tenang.  Rasa ayam taliwangnya sih tidak terlalu enak, tapi makanan lainnya lumayan.  Oh iya, teman-teman saya mencoba kopi Lombok yang katanya sih rasanya enak.  Yang mengganggu di sini adalah banyaknya anj*ng liar berkeliaran yang menunggu kita untuk memberi makan.  Di sini juga banyak anak-anak penjual gelang yang sepetinya tidak bisa ditolak, hehehe..saya biasanya kan nolak dengan kata-kata “nanti ya..” eh beneran lho ditungguin *tepokjidat

Besoknya, kami menyempatkan diri menuju Tanjung Aan yang berjarak 30 menit menggunakan mobil.  Ga nyesel deh bela-belain ke Tanjung Aan, karena pemandangannya baguuuusss bangeeetttt. Begini nih :

Tanjung Aan, Lombok
Tanjung Aan, Lombok
Tanjung Aan, Lombok
Tanjung Aan, Lombok

Dan ini bonus foto-foto yang saya ambil pas jalan-jalan pagi di sekitar penginapan..Awannya baguuuusss banget ya :

IMG_7329 IMG_7349IMG_7326

 

Sekian cerita perjalanan saya ke Lombok, mudah-mudahan bisa ikutan ngerasain tenang dan indahnya Lombok yaaa..sampai ketemu di perjalanan koperkuning berikutnyaaa..

tsaaahhh
tsaaahhh

It takes courage to try something new..

Mungkin kalimat itu lah yang paling cocok mewakili pengalaman saya pertama kali diving.  hihihi..iya, buat seorang cewek yang panikan, belum pernah berenang di laut dan kadang masi suka keselek kalo ngambil nafas pas berenang, diving jd kegiatan yang agak nekad buat dilakukan.

Ajakan diving ini berasal dari teman saya yang merupakan teman seperjalanan saya ke Wakatobi.  Teman saya ini, merupakan diver yang sudah berlicense cukup tinggi (kalo ga salah, license diving ada level-levelnya yaaa)..hehehe..jadi, buat dia diving di Wakatobi itu wajib hukumnya.  Saya? saya sih cuma pingin leye-leye ajaa sambil liat gradasi warna air laut hijau, biru muda dan biru tua, udah cukup.  Tapiiii, bukan temen saya namanya kalo ga manas-manasin saya untuk ikut nyelam juga.  Katanya, Wakatobi merupakan surga bawah laut yang jadi impian banyak orang..sayang kalo saya ga nyelam.  Lagipula, kapan lagi ke Wakatobi kan?  Karena waktu itu darah saya masih darah muda *tsaaah*, sayapun panas dan memutuskan untuk ikut nyelam.  Hihihi..Kami berdua mendatangi dive centre di Patuno Resort, tempat kami menginap, dan menanyakan informasi mengenai diving.  Kebetulan waktu itu lagi sepi pengunjung karena memang bukan musim liburan.

Setelah tanya-tanya, kami pun mulai bersiap-siap dengan menggunakan wet suit dan memilih pelampung dan kaki katak yang sesuai ukuran.  Ternyata, orang yang ga bisa berenang sama sekali pun boleh ikut menyelam kok, jadi saya agak tenang.  Karena saya belum mempunyai license, maka saya diwajibkan untuk latihan dulu di laut yang tidak terlalu dalam.   Saya diajarin cara bernafas dengan menggunakan selang oksigen yang terhubung dengan tabung, bahasa-bahasa isyarat di dalam laut, dan tips kalo hidung dan telinga saya sakit karena perbedaan tekanan di dalam laut.  Oh, ada kejadian lucu ketika saya berjalan dari kantor dive centre menuju laut.  Karena sudah pakai tabung oksigen dan pemberat di pinggang, saya pun susah jalan, sempoyongan dan jatuh beberapa kali.  saya pun membatin dalam hati, ini belum seberat cobaan hidup, jadi saya harus bisa bangun lagi *halah apa sih* hahaha.  Tapi karena saya sudah ketinggalan jauh dari dive master saya, beliau pun balik lagi dan menggeret saya ke tengah laut..saya pasrah aja deh.hahahha..doi kesel kayaknya karena saya jatuh mulu dan susah banget buat bangun lagi.

IMG_0137

Setelah mendengarkan pengarahan, saya diajak makin ke tengah laut. Teman saya yang berlicense ituh, maunya pisah spot diving-nya sama saya, karena menurut dia, sebagai pemula saya cuma boleh nyelam sampai maksimal di kedalaman 18m di medan yang tidak banyak batu karang dan tidak berombak besar.  Teman saya ga mau bareng karena dia pingin nyelam lebih dalam lagi di spot yang lebih menantang.  hih! sombongnyah.  Bukan apa-apa, jadi kan ga ada yang motoin saya di dalem air..hehehhe..

Sebelum menyelam beneran, Dive Master (DM) saya meminta saya untuk memasukka kepala ke air dan merasakan apakah kacamata saya sudah pas sehingga tidak ada air yang masuk ke mata dan mencoba cara saya bernafas di dalam air.  Terus terang saya jiper ngeliat sekeliling saya aiiirrr semuaaa..ga ada tepinya. tapiii, saya bener-bener mikir, kalo ga sekarang, kapan lagi saya coba diving.  Akhirnya, setelah semua dirasa ok, sedikit demi sedikit DM saya mengempeskan baju pelampung agar saya tenggelam. Ya Allah, saya bener-bener tenggelem.  Sama seperti kalo turun tangga curam saya ga mau liat ke bawah, kali ini saya ga mau liat ke atas.  Sayapun mulai mencoba bernafas seperti biasa dengan menggunakan selang oksigen.  Ga sampe 10 menit, tiba-tiba saya sadar bahwa saya sekarang ada di bawah air.  Suasana di bawah sana makin lama makin hening, gelap, ikan-ikan berenang hilir mudik, dan saya mulai kedinginan. OMG, saya pun panik dan memberikan isyarat ke DM saya untuk naik ke permukaan.  Saya takuuttt..huhuhuhu.. di permukaan, DM bilang ke saya “kenapaa minta naik”, saya bilang saya takut. hehehe..untungnya doi bisa ngerti dan nanya ke saya, apakah saya mau nyelam lagi, sayang katanya, tadi baru 8m.  saya pun bertekad untuk menyelam lagi. Ketika menyelam ini, DM saya beberapa kali mengempeskan pelampung saya agar saya bisa lebih ke dalam laut.  saya pun mulai menikmati.  Aneka makhlut bawah laut mulai terlihat bewarna warni dan lucu-lucu.  Lama-lama, saya mulai merasa tenang dengan melihat semua pemandangan itu, sampe saya ga sadar kalo saya lg di bawah laut, bukan di Sea World..hehehe..Akhirnya, DM memberi isyarat bahwa kami harus naik ke permukaan.  kami naik, dan katanya tadi saya menyelam sekitar 12m.  wow..ga berasaaaa…

Besoknya, kami diving lagi di 2 spot di Tomia.  Kali ini udah lumayan lah, ga panikan dan sudah bisa mengatur nafas kayak bernafas di udara biasa.  Kali ini, saya bisa sampe kedalaman hampir 18m lho. Satu yang saya masih takut adalah pas terjun dari kapal ke laut yang pake balik badan itu..huhuhu..tapi, rasa takut memang harus dilawan, karena ternyata kalo kita lakuin, ga seserem bayangan kita kok 🙂

IMG_0496IMG_0457

Sejak saat itu, saya jadi pingin diving lagi dan lagi.  ngambil license sih sepertinya saya masih takut..hehehe..takut kalo udah ada license, ntar saya ga ditemenin lagi pas diving..hahaha. Satu hal yang saya suka pas nyelem adalah : di dalem sana itu berasa tenaaangg banget..hening..berasa keciiiill banget sebagai makhluk Allah, dan bisa bikin kita “ngeliat” sesuatu yang beda.  Kamu sudah pernah nyelam di laut? kalo belum, coba deh..ntar kalo sudah pernah dan ketagihan, pasti bersyukur karena kita dilahirkan di Indonesia, jadi mau liat tempat-tempat cantik, ga perlu pake visa ;).

Happy diving!

 

 

 

Ronda-ronda di Ambon

Ini adalah perjalanan pertama saya di tahun 2013., sekaligus perjalanan terjauh saya di Indonesia.  Tiket sudah saya beli dengan promo early bird Garuda Indonesia, “cuma” Rp 1,4 juta PP.  Jauh lebih murah dibandingkan harga normal yang katanya segitu cuma untuk one way.  Ihiiiiyy.  Sering-sering cek ke situsnya ya untuk tau promo apa yang sedang berlangsung.

Hari yang ditunggu-tunggu pun tiba.  Hari Jumat malam tanggal 25 Januari 2013, saya berangkat menuju Bandara Soekarno Hatta untuk lepas landas (ciyeeh) ke Ambon naik penerbangan tanggal 26 Januari pukul 00.40.  Karena abis ngurus kerjaan dulu sebelum berangkat, kesana sini ngurus ini itu, alhasil di pesawat pun saya langsung tidur pules.  Bahkan pas transit di Makassar pun saya tak kuasa untuk membuka mata saya.  Bangun-bangun, pesawat sudah terbang lagi dan lihat pemandangan kayak gini dari jendela saya.  Langsung deh ceprat cepret kamera dan rasa ngantuknya ilaaanggg.

SONY DSC

Hari Pertama

Mendarat di Ambon, saya sudah dijemput oleh teman saya yang kebetulan kerja disana.  Setelah diantar ke hotel, sayapun istirahat sebentar dan siap-siap keliling Ambon dengan diantar Pak Taju.  Pak Taju ini adalah orang yang akan mengantar saya kemana-mana, naik motor.  Hehehe..senagaja saya pilih keliling-keliling naik motor, karena lebih murah, dan yang lebih penting, bisa sambil moto-moto kalo ada pemandangan bagus di perjalanan.  Oiya, hari pertama ini saya menginap di Hotel Amaris, dengan harga 340ribu per malam.  Letaknya strategis di tengah kota dan di bawah ada KFC, lumayan kalo laper malem-malem. hehe.  Rencananya, hari ini saya akan ke Pintu Kota, Gong Perdamaian, melihat sunset di Karang Panjang, dan makan nasi kalapa di daerah Bukit Merah.

Pintu Kota bisa ditempuh dengan waktu 40 menit dari hotel saya dengan pemandangan sepanjang jalan seperti di bawah ini :

Perjalanan menuju Pintu Kotaawannyaaaa..

Sampai di Pintu Kota, kita harus membayar Rp 5000 per orang di gerbang masuknya.  Dan setelah menaiki tangga dan turun ke bebatuan, sampai deh saya di Pintu Kota, yang ternyata cuma seperti lubang di batu yang menyerupai pintu.  Tapi pemandangan sekitarnya, baguuuuss banget..

Gerbang Pintu KotaPintu Kotapemandangan dari atas

Setelah puas foto-foto, saya pun memutuskan untuk mampir ke pantai terdekat dari Pintu Kota, namanya Pantai Namalutu.  Di sini pun kita diharuskan membayar 2ribu per orang.  Pantainya sepiiii, banyak tempat duduk di pinggir, dan anginnya kenceng.  Mungkin karena anginnya yang kenceng itulah, makanya pohon-pohon disini semuanya miring. hehehe.

Pantai Namalutu SONY DSC

Tempat selanjutnya adalah Karang Panjang untuk melihat sunset.  Di sini juga terdapat patung salah satu pahlawan Maluku, Martha Christina Tiahahu yang berdiri gagah menghadap ke laut sambil memegang tombak.  Jadi sambil menunggu sunset, bisa foto-foto duluuu.  Untuk masuk ke dalam lingkungan taman ini, kita harus membayar 5ribu per orang.  Sayangnya waktu itu matahari tertutup awan, jadi sunsetnya kurang sempurna.  Tapi, rasa kecewanya terobati karena setelah selesai sunset, kita bisa melihat pemandangan kota Ambon dari atas sini.  Lampu-lampunya baguuuusss.

Martha Christina Tiahahusunsetkota Ambon dari atas

Puas memandangi lampu-lampu kota Ambon di malam hari, saya pun beranjak menuju Bukit Merah untuk makan nasi kalapa dan ikan bakar.  Di daerah tersebut, ada warung tenda yang ramaiiiiii sekali pengunjungnya.  Ketika saya kesana, warungnya belum buka dan makanannya belum siap, tapi yang antri sudah banyak banget.  Wah, saya jadi tambah penasaran dan tambah laper pastinyaaaa.  haha. Saya memilih menu nasi, ikan bakar dan udang, meskipun menu lain pun terlihat sangat menarik.  Selain ikan dan udang, ada juga telur balado, bakwan, ayam goreng, dll.  Ternyata nasi kalapa ini semacam nasi uduk yang diberi taburan kelapa seperti yang biasa kita temukan di sayur urap.  Rasa ikannya, maknyuuuss.  Disajikan dengan kuah yang rasanya asem, pedes, seger gitu.  Enak deh.  Sayangnya saya ga sempet foto makanan disini karena saking lapernya langsung saya santap.

Setelah makan, saya mengajak Pak Taju untuk mengantar saya ke Gong Perdamaian yang terletak di dekat Lapangan Merdeka.  Katanya, kalo ke sini, lebih bagus di malam hari.  Tapi kok buat foto-foto ga terlalu jelas ya.  huhuhu..Konon katanya Gong Perdamaian ini dibuat sebagai simbol perdamaian di Maluku, sehingga ke depannya diharapkan tidak ada konflik dan pertikaian lagi.  Di bagian bawah gong ini terdapat pintu menuju bawah tanah yang ternyata museum yang isinya foto-foto bersejarah tentang konflik yang pernah terjadi di Ambon beberapa tahun yang lalu.

Gong Perdamaianfoto-foto di dalam museum

Selesai sudah perjalanan hari ini, waktunya istirahat karena besok pagi saya akan berenang di Pantai Liang.  Ihiiyy..!  Oiya, di perjalanan, Pak Taju sempet nanya ke saya “ke Ambon hanya ronda-ronda?” saya pun bingung sambil mikir, jauh banget ronda di Ambon.  Hahah..ternyata, ronda-ronda itu maksudnya adalah keliling-keliling, hihihi.

Hari Kedua

Sesuai rencana, saya dijemput oleh teman saya beserta istri dan anaknya untuk main-main air di Pantai Liang.  Kenapa Pantai Liang? katanya karena garis pantainya lebih banyak, dan suasana tidak terlalu ramai, jadi bisa lebih leluasa.  Perjalanan ke sana ditempuh dengan waktu 1 jam menggunakan mobil.  Teman saya sudah siap membawa ikan segar dan peralatan bakar-bakaran untuk kami makan siang disana.  Ternyata di Ambon, bakar-bakaran ikan di pinggir pantai bebas dilakukan oleh pengunjung.  Asik banget yaaa?

Sampai disana, kami bergegas mencari tempat yang teduh dan tidak mengganggu jika mau bakar-bakaran ikan.  Setelah ketemu dan menyewa tikar, kamipun mulai menyiapkan api, arang dan ikan.  hmmmm..makan siang langsung dengan pemandangan laut ternyata menimbulkan selera makan besar-besaran bagi saya, ga lupa dengan minuman kelapa muda yang airnya manis dan segar.

pemandangan makan siangPisang goreng Ambon, makannya pake sambeellhasil bakar ikan

Setelah kenyang dan puas main air, kami menuju ke Desa Morea, dimana terdapat ikan belut raksasa.  Ternyata,  tempat belut ini berada adalah di sebuah muara yang dipakai mencuci oleh penduduk setempat.  Belut ini harus dipancing dengan telur rebus dulu agar mau keluar dari lubang persembunyiannya.

belut raksasabelut raksasa

Karena si belut tidak mau terlalu lama menampakkan diri, maka saya dan teman saya pun tidak berlama-lama di tempat tersebut.  Tujuan kami selanjutnya adalah Pantai Nastepa untuk makan rujaknya yang terkenal itu.  Buat yang suka pedes, tentukan sendiri ya jumlah cabenya.  Karena standar pedes disana adalah kalo cabe-nya dua, dan pas dicoba rasanya masi maniiiss bangeett.  Tapi memang rasa bumbunya enaaak, kacangnya banyaakk.  Selama saya disana, 3 kali saya bungkus untuk dimakan di hotel dan rasa yang paling enak adalah setelah pembelian ketiga dengan cabe 6.  hehehehe.  Ini penampakannya :

rujak Natsepa

Setelah kenyang banget (ya iyalah makan muluk), saya pun diantar ke hotel.  Malam ini, saya menginap di Aston Natsepa Resort and Spa yang ada di dekat Pantai Natsepa.  Memang rencananya saya mau leye-leye aja di hotel sampe besok siang, jadi cari hotel yang ada fasilitas kolam renang dan menghadap langsung ke pantai deh.

view dari tempat makansunsetview dari depan kamarpool

Hari ketiga

Hari ini saya berencana beli oleh-oleh di daerah kota dan mau nongkrong-nongkrong lucu di warung kopi terkenal di Ambon, Warung Kopi Sibu-Sibu.  Hari ini saya juga pindah hotel lagiii, ke Baguala Resort yang letaknya tidak jauh dari Hotel Aston.  Saya tertarik menginap di Baguala Resort ini karena pemiliknya sama dengan pemilik Ora Beach Resort yang ada di Pulau Seram.  Jadi saya pikir, wah pasti kerennya hampir sama nih.  hehehe.  Ketika check in, saya sempet kecewa juga dengan keadaan kamarnya.  Lembab dan sepertinya tidak terawat dengan baik.  Tapi saya pikir, toh cuma numpang tidur aja dan besok pagi-pagi buta saya sudah harus berangkat ke Bandara, jadi ya udahlah yaaaa.

Setelah menaruh barang dan bersiap seperlunya, saya pun langsung berangkat menuju Toko Petak Sembilan untuk membeli oleh-oleh.  Oleh-oleh khas Ambon cukup beragaam, saya sampe bingung milihnya.  Saya pun memilih bagea kenari, kacang kenari dan minyak kayu putih untuk keponakan saya di Jakarta.

Beres urusan oleh-oleh, saya minta diantar Pak Taju ke Warung Kopi Sibu-Sibu untuk sekedar minum kopi dan ngemil.  Ternyata, warung kopi ini jauuh di atas harapan saya sebelumnya.  Warung yang dihiasi dengan foto-foto orang terkenal dari daerah Maluku, musik khas daerah Maluku, dan kipas angin, menjadikan warung ini tempat yang cocok untuk ngobrol, atau kalo orang Jakarta, kerja kali ya :p.

tampak depanSONY DSCsalah satu pojokan

Selesai bersantap dan menghilangkan penat, saya minta diantar ke Lapangan Merdeka karena mau foto di tulisan iniiii :

Lapangan MerdekaLapangan Merdeka lagi

Sekian cerita saya di Ambon, semoga bisa ikut menikmati bagusnya pemandangan di kota ini yaaa.. walopun panas dan mungkin saya yang paling rempong naik motor sambil pake sarung Bali buat nutupin badan, tapi saya tetep pingin balik lagi ke sana.  Ambon memang Manise!

 

 

 

 

Wakatobi

Ga pernah kebayang sebelumnya, kalo saya bisa pergi ke Wakatobi..gimana ngga, saya bukan diver yang hafal tempat-tempat diving yang keren..saya suka pantai, tapi pengetahuan saya tentang pantai di Indonesia ya cuma itu-itu aja..

Ketika diajak ke Wakatobi, sayapun langsung meng-iyakan..menurut saya, Wakatobi termasuk ke dalam kategori tempat yang ga mungkin saya kunjungin sendirian, jadi mumpung ada temennya..Ternyata nama Wakatobi merupakan singkatan dari pulau-pulau disana..Wangiwangi – Kaledupa – Tomia – Binongko.  Karena waktu kami yang terbatas dan perjalanan antar pulau menggunakan kapal kayu cukup memakan waktu, maka kami memutuskan untuk pergi ke Pulau WaKaTo, tidak ke Binongko

Persiapan pergi ke Wakatobi tidak semudah perkiraan saya.  Gimana ngga, penerbangan yang langsung kesana sangat terbatas.  Kami menggunakan penerbangan Express Air untuk menuju Wangiwangi (transit Makassar), dan melanjutkan penerbangan ke Wangiwangi menggunakan pesawat baling-baling berkapasitas sekitar 20 orang.  Sementara pulangnya, dari Wangiwangi  menggunakan maskapai yang sama ke Makassar dan dilanjutkan dengan Sriwijaya Air menuju Jakarta..Sebenarnya Express Air mempunyai jadwal penerbangan dari Wangiwangi ke Jakarta, namun hanya beberapa kali seminggu, dan tidak sesuai dengan jadwal kepulangan kami.
Oiya, karena sistemnya yang belum online, untuk penerbangan pulang saya harus menghubungi Express Air di Wangiwangi untuk melakukan pemesanan.  Hal ini sangat tergantung sinyal disana, karena alat komunikasi yang digunakan adalah telepon genggam.

Harga tiket yang saya dapatkan waktu itu untuk pergi ke sana 1.999ribu (Jakarta – Wangiwangi), sementara untuk pulangnya 1.699 ribu (Wangiwangi – Makassar) dan 599 ribu (Makassar – Jakarta).

Berikut ini adalah itinerary saya selama disana :

Hari I :

Tiba di Wangiwangi, menginap di Patuno Resort.  Diving (biaya diving jika Anda sudah license : 350ribu dan 450ribu jika belum, sudah termasuk sewa peralatan dan baju).  Malamnya mengunjungi pasar malam di Wangiwangi

Hari II  :

Mengunjungi air dalam goa, siang berangkat ke Tomia menggunakan kapal kayu selama 3 jam perjalanan.  Tiba di Tomia, menginap di Tomia Dive Centre.  Diving lagi di 2 spot (Marimakbuk dan satu lagi saya lupa namanya).  Untuk spot diving di Tomia, bisa googling.

Hari III :

Pagi, mengunjungi Puncak Kahyangang, lokasi syuting Mirror Never Lies.  Siangnya berangkat ke Wangi-wangi lagi untuk bertemu dengan rombongan lain.  Berangkat ke Kaledupa.  Menginap di salah satu rumah penduduk (di atas air).

Hari IV :

Berkeliling Kaledupa dan Hoga Island (snorkeling dan diving).  Berkunjung ke desa terapung Suku Bajo.  Kembali ke Wangiwangi karena keesokan harinya penerbangan pagi hari ke Makassar.

Hari V :

Kembali ke Jakarta melalui Makassar.  Menyempatkan diri ke Trans Studio karena waktu transit yang cukup lama (sekitar 5 jam).

 

Suasana :

Cuaca di Wakatobi sangat panas.  Jangan lupa untuk selalu membawa sun block kemana-mana dan mengulang -ulang pemakaian sesering mungkin untuk menghindari kulit terbakar.  Ketika berkunjung ke suku Bajo, bisa juga membeli bedak dingin untuk digunakan di wajah  Cukup efektif untuk melindungi wajah dari sengatan matahari.

Untuk siang hari, gunakan pakaian yang menyerap keringat dan pada malam hari siapkan pakaian yang bisa melindungi tubuh dari angin laut.  Jika sudah punya pakaian diving sendiri, jangan lupa dibawa.  karena mungkin disana agak sulit untuk mencari ukuran baju dan kaki katak yang sesuai dengan kita.  Kaki katak yang paling kecil, masih terlalu besar untuk kaki saya yang berukuran 37.

pemandangan depan kamar, Patuno Resort sejauh mata memandang air dalam goa Kapal yang akan mengantar ke Tomia menjelang senja Lumba-lumba di pagi hari kayak di Phuket yaaa.. sunset cumi-cumi hasil melaut menu serba laut.. air..air..dan air.. Kamar di Patuno Resort airnya beniiing diving Puncak Khayangan Rombongaaannn Foto dengan Suku Bajo Langitnyaaaa