It takes courage to try something new..

Mungkin kalimat itu lah yang paling cocok mewakili pengalaman saya pertama kali diving.  hihihi..iya, buat seorang cewek yang panikan, belum pernah berenang di laut dan kadang masi suka keselek kalo ngambil nafas pas berenang, diving jd kegiatan yang agak nekad buat dilakukan.

Ajakan diving ini berasal dari teman saya yang merupakan teman seperjalanan saya ke Wakatobi.  Teman saya ini, merupakan diver yang sudah berlicense cukup tinggi (kalo ga salah, license diving ada level-levelnya yaaa)..hehehe..jadi, buat dia diving di Wakatobi itu wajib hukumnya.  Saya? saya sih cuma pingin leye-leye ajaa sambil liat gradasi warna air laut hijau, biru muda dan biru tua, udah cukup.  Tapiiii, bukan temen saya namanya kalo ga manas-manasin saya untuk ikut nyelam juga.  Katanya, Wakatobi merupakan surga bawah laut yang jadi impian banyak orang..sayang kalo saya ga nyelam.  Lagipula, kapan lagi ke Wakatobi kan?  Karena waktu itu darah saya masih darah muda *tsaaah*, sayapun panas dan memutuskan untuk ikut nyelam.  Hihihi..Kami berdua mendatangi dive centre di Patuno Resort, tempat kami menginap, dan menanyakan informasi mengenai diving.  Kebetulan waktu itu lagi sepi pengunjung karena memang bukan musim liburan.

Setelah tanya-tanya, kami pun mulai bersiap-siap dengan menggunakan wet suit dan memilih pelampung dan kaki katak yang sesuai ukuran.  Ternyata, orang yang ga bisa berenang sama sekali pun boleh ikut menyelam kok, jadi saya agak tenang.  Karena saya belum mempunyai license, maka saya diwajibkan untuk latihan dulu di laut yang tidak terlalu dalam.   Saya diajarin cara bernafas dengan menggunakan selang oksigen yang terhubung dengan tabung, bahasa-bahasa isyarat di dalam laut, dan tips kalo hidung dan telinga saya sakit karena perbedaan tekanan di dalam laut.  Oh, ada kejadian lucu ketika saya berjalan dari kantor dive centre menuju laut.  Karena sudah pakai tabung oksigen dan pemberat di pinggang, saya pun susah jalan, sempoyongan dan jatuh beberapa kali.  saya pun membatin dalam hati, ini belum seberat cobaan hidup, jadi saya harus bisa bangun lagi *halah apa sih* hahaha.  Tapi karena saya sudah ketinggalan jauh dari dive master saya, beliau pun balik lagi dan menggeret saya ke tengah laut..saya pasrah aja deh.hahahha..doi kesel kayaknya karena saya jatuh mulu dan susah banget buat bangun lagi.

IMG_0137

Setelah mendengarkan pengarahan, saya diajak makin ke tengah laut. Teman saya yang berlicense ituh, maunya pisah spot diving-nya sama saya, karena menurut dia, sebagai pemula saya cuma boleh nyelam sampai maksimal di kedalaman 18m di medan yang tidak banyak batu karang dan tidak berombak besar.  Teman saya ga mau bareng karena dia pingin nyelam lebih dalam lagi di spot yang lebih menantang.  hih! sombongnyah.  Bukan apa-apa, jadi kan ga ada yang motoin saya di dalem air..hehehhe..

Sebelum menyelam beneran, Dive Master (DM) saya meminta saya untuk memasukka kepala ke air dan merasakan apakah kacamata saya sudah pas sehingga tidak ada air yang masuk ke mata dan mencoba cara saya bernafas di dalam air.  Terus terang saya jiper ngeliat sekeliling saya aiiirrr semuaaa..ga ada tepinya. tapiii, saya bener-bener mikir, kalo ga sekarang, kapan lagi saya coba diving.  Akhirnya, setelah semua dirasa ok, sedikit demi sedikit DM saya mengempeskan baju pelampung agar saya tenggelam. Ya Allah, saya bener-bener tenggelem.  Sama seperti kalo turun tangga curam saya ga mau liat ke bawah, kali ini saya ga mau liat ke atas.  Sayapun mulai mencoba bernafas seperti biasa dengan menggunakan selang oksigen.  Ga sampe 10 menit, tiba-tiba saya sadar bahwa saya sekarang ada di bawah air.  Suasana di bawah sana makin lama makin hening, gelap, ikan-ikan berenang hilir mudik, dan saya mulai kedinginan. OMG, saya pun panik dan memberikan isyarat ke DM saya untuk naik ke permukaan.  Saya takuuttt..huhuhuhu.. di permukaan, DM bilang ke saya “kenapaa minta naik”, saya bilang saya takut. hehehe..untungnya doi bisa ngerti dan nanya ke saya, apakah saya mau nyelam lagi, sayang katanya, tadi baru 8m.  saya pun bertekad untuk menyelam lagi. Ketika menyelam ini, DM saya beberapa kali mengempeskan pelampung saya agar saya bisa lebih ke dalam laut.  saya pun mulai menikmati.  Aneka makhlut bawah laut mulai terlihat bewarna warni dan lucu-lucu.  Lama-lama, saya mulai merasa tenang dengan melihat semua pemandangan itu, sampe saya ga sadar kalo saya lg di bawah laut, bukan di Sea World..hehehe..Akhirnya, DM memberi isyarat bahwa kami harus naik ke permukaan.  kami naik, dan katanya tadi saya menyelam sekitar 12m.  wow..ga berasaaaa…

Besoknya, kami diving lagi di 2 spot di Tomia.  Kali ini udah lumayan lah, ga panikan dan sudah bisa mengatur nafas kayak bernafas di udara biasa.  Kali ini, saya bisa sampe kedalaman hampir 18m lho. Satu yang saya masih takut adalah pas terjun dari kapal ke laut yang pake balik badan itu..huhuhu..tapi, rasa takut memang harus dilawan, karena ternyata kalo kita lakuin, ga seserem bayangan kita kok 🙂

IMG_0496IMG_0457

Sejak saat itu, saya jadi pingin diving lagi dan lagi.  ngambil license sih sepertinya saya masih takut..hehehe..takut kalo udah ada license, ntar saya ga ditemenin lagi pas diving..hahaha. Satu hal yang saya suka pas nyelem adalah : di dalem sana itu berasa tenaaangg banget..hening..berasa keciiiill banget sebagai makhluk Allah, dan bisa bikin kita “ngeliat” sesuatu yang beda.  Kamu sudah pernah nyelam di laut? kalo belum, coba deh..ntar kalo sudah pernah dan ketagihan, pasti bersyukur karena kita dilahirkan di Indonesia, jadi mau liat tempat-tempat cantik, ga perlu pake visa ;).

Happy diving!

 

 

 

Wakatobi

Ga pernah kebayang sebelumnya, kalo saya bisa pergi ke Wakatobi..gimana ngga, saya bukan diver yang hafal tempat-tempat diving yang keren..saya suka pantai, tapi pengetahuan saya tentang pantai di Indonesia ya cuma itu-itu aja..

Ketika diajak ke Wakatobi, sayapun langsung meng-iyakan..menurut saya, Wakatobi termasuk ke dalam kategori tempat yang ga mungkin saya kunjungin sendirian, jadi mumpung ada temennya..Ternyata nama Wakatobi merupakan singkatan dari pulau-pulau disana..Wangiwangi – Kaledupa – Tomia – Binongko.  Karena waktu kami yang terbatas dan perjalanan antar pulau menggunakan kapal kayu cukup memakan waktu, maka kami memutuskan untuk pergi ke Pulau WaKaTo, tidak ke Binongko

Persiapan pergi ke Wakatobi tidak semudah perkiraan saya.  Gimana ngga, penerbangan yang langsung kesana sangat terbatas.  Kami menggunakan penerbangan Express Air untuk menuju Wangiwangi (transit Makassar), dan melanjutkan penerbangan ke Wangiwangi menggunakan pesawat baling-baling berkapasitas sekitar 20 orang.  Sementara pulangnya, dari Wangiwangi  menggunakan maskapai yang sama ke Makassar dan dilanjutkan dengan Sriwijaya Air menuju Jakarta..Sebenarnya Express Air mempunyai jadwal penerbangan dari Wangiwangi ke Jakarta, namun hanya beberapa kali seminggu, dan tidak sesuai dengan jadwal kepulangan kami.
Oiya, karena sistemnya yang belum online, untuk penerbangan pulang saya harus menghubungi Express Air di Wangiwangi untuk melakukan pemesanan.  Hal ini sangat tergantung sinyal disana, karena alat komunikasi yang digunakan adalah telepon genggam.

Harga tiket yang saya dapatkan waktu itu untuk pergi ke sana 1.999ribu (Jakarta – Wangiwangi), sementara untuk pulangnya 1.699 ribu (Wangiwangi – Makassar) dan 599 ribu (Makassar – Jakarta).

Berikut ini adalah itinerary saya selama disana :

Hari I :

Tiba di Wangiwangi, menginap di Patuno Resort.  Diving (biaya diving jika Anda sudah license : 350ribu dan 450ribu jika belum, sudah termasuk sewa peralatan dan baju).  Malamnya mengunjungi pasar malam di Wangiwangi

Hari II  :

Mengunjungi air dalam goa, siang berangkat ke Tomia menggunakan kapal kayu selama 3 jam perjalanan.  Tiba di Tomia, menginap di Tomia Dive Centre.  Diving lagi di 2 spot (Marimakbuk dan satu lagi saya lupa namanya).  Untuk spot diving di Tomia, bisa googling.

Hari III :

Pagi, mengunjungi Puncak Kahyangang, lokasi syuting Mirror Never Lies.  Siangnya berangkat ke Wangi-wangi lagi untuk bertemu dengan rombongan lain.  Berangkat ke Kaledupa.  Menginap di salah satu rumah penduduk (di atas air).

Hari IV :

Berkeliling Kaledupa dan Hoga Island (snorkeling dan diving).  Berkunjung ke desa terapung Suku Bajo.  Kembali ke Wangiwangi karena keesokan harinya penerbangan pagi hari ke Makassar.

Hari V :

Kembali ke Jakarta melalui Makassar.  Menyempatkan diri ke Trans Studio karena waktu transit yang cukup lama (sekitar 5 jam).

 

Suasana :

Cuaca di Wakatobi sangat panas.  Jangan lupa untuk selalu membawa sun block kemana-mana dan mengulang -ulang pemakaian sesering mungkin untuk menghindari kulit terbakar.  Ketika berkunjung ke suku Bajo, bisa juga membeli bedak dingin untuk digunakan di wajah  Cukup efektif untuk melindungi wajah dari sengatan matahari.

Untuk siang hari, gunakan pakaian yang menyerap keringat dan pada malam hari siapkan pakaian yang bisa melindungi tubuh dari angin laut.  Jika sudah punya pakaian diving sendiri, jangan lupa dibawa.  karena mungkin disana agak sulit untuk mencari ukuran baju dan kaki katak yang sesuai dengan kita.  Kaki katak yang paling kecil, masih terlalu besar untuk kaki saya yang berukuran 37.

pemandangan depan kamar, Patuno Resort sejauh mata memandang air dalam goa Kapal yang akan mengantar ke Tomia menjelang senja Lumba-lumba di pagi hari kayak di Phuket yaaa.. sunset cumi-cumi hasil melaut menu serba laut.. air..air..dan air.. Kamar di Patuno Resort airnya beniiing diving Puncak Khayangan Rombongaaannn Foto dengan Suku Bajo Langitnyaaaa