Tag Archives: jalan-jalan ke sabang

Sabang – di sinilah Indonesia dimulai..

Pada kesempatan lalu, ketika saya mengunjungi Pulau Weh, Aceh, saya juga datang ke titik nol kilometernya Indonesia yang berjarak sekitar 8km dari Pantai Iboih.  Waktu itu, kami menyewa sepeda motor seharga 50ribu sudah termasuk bensin untuk menuju kesana. Ga perlu khawatir nyasar, karena petunjuknya jelas dan nanti tinggal ngikutin jalanannya aja.  Pemandangan sepanjang jalan menuju tugu nol kilometer ini, di kiri dan kanannya ada hutan lindung, jadi berasa adeeemmm 😀

Ketika sampai, sudah banyak orang yang antri untuk berfoto di tulisan Kilometer Nol Indonesia.  Ga tau kenapa, saya terharuuu banget pas sampe sini.  Kayaknya tugu ini highlight of this trip deh :’) di sini juga kita bisa pesen sertifikat nol kilometer.  Saya waktu itu pesen di penginapan, karena lupa.  Harganya 30ribu, dan bisa minta kirimin ke alamat kita di Jakarta.

jalanan menuju tugu nol kilometer
jalanan menuju tugu nol kilometer
sunset di ujung paling barat Indonesia. sayangnya waktu itu mendung
sunset di ujung paling barat Indonesia. sayangnya waktu itu mendung
Nol Kilometer-nya Indonesia :')
Nol Kilometer-nya Indonesia :’)
yay! koperkuning sudah pernah ke nol kilometer :D
yay! koperkuning sudah pernah ke nol kilometer 😀

Mudah-mudahan nanti ada kesempatan ke Merauke ya..tugu berapa juta kilometer tuh 😉

Pulau Weh – Aceh

Pasti tau dong lagu Dari Sabang Sampai Merauke? nah, tadinya saya ga pernah kepikiran bakal bisa jalan-jalan ke kota Sabang, kota paling ujung barat Indonesia. dan saya pun ga pernah tau kalo ternyata memang di kota Sabang itu, adalah titik nol kilometernya Indonesia, dimana luas negara kita mulai diukur.

Sampai akhirnya ada liburan bertubi-tubi *tsaaaahh, yang sayang banget kalo dilewatin.  saya dan ketiga teman saya mulai berpikir mau kemana liburan kali ini.  Tadinya mau ke Derawan, tapi karena keputusannya agak mendadak, jadi uang tabungan kami ga mencukupi. heheh..akhirnya kami memutuskan untuk ke Sabang, kota paling ujung barat Indonesia.

Perjalanan dimulai dengan menggunakan pesawat Lion Air menuju Bandara Sultan Iskandar Muda, Banda Aceh.  Ketika pesawat sudah bersiap mendarat, saya ga nyangka dengan pemandangan kota Aceh dari atas.  Ternyata Aceh itu hijau! banyak banget pohon-pohon dan hutan lindung di kotanya.  Kata driver yang mengantarkan kami ke pelabuhan, pohon dan hutan lindung itu memang dipelihara untuk berjaga-jaga jika terkenda Tsunami, sehingga bisa sedikit membantu untuk menyerap airnya.

Lanjut ke perjalanan kami, setibanya mendarat di Aceh, kami langsung meyewa mobil seharga 90ribu (per mobil) untuk menuju Pelabuhan Ulee Lheu, dan melanjutkan perjalanan dengan kapal menuju Pelabuhan Sabang.  Perjalanan denga kapal ini ditempuh selama 45 menit apabila menggunakan kapal cepat, dan sekitar 1.5 jam apabila menggunakan kapal ferry besar (seperti kapal Merak – Bakauheni).  Harga tiket kapal cepat untuk kelas eksekutif 75ribu per orang.

Tiba di Pelabuhan Sabang, kami harus menyewa mobil atau bentor untuk menuju Pantai Iboih, tempat penginapan kami berada, yaitu Iboih Inn.  Sewa mobil seharga 50ribu per orang, dan sewa bentor seharga 40ribu per orang.  Kami memutuskan untuk menyewa bentor karena ingin nyoba kayak apa sih rasanya naik bentor, apalagi cuaca saat itu ga terlalu panas dan pemandangannya hijau seger gitu.  Ternyata perjalanannya jauuuuhhh, sekitar 1 jam dengan kondisi jalanan yang berliku-liku.  Kalau ga mau masuk angin, siapkan jaket kalo kamu berencana untuk menyewa bentor juga 😀

Setibanya di darmaga Pantai Iboih, ada dua cara menuju ke penginapan.  Cara pertama adalah dengan berjalan kaki selama kira-kira 20 menit melewati anak tangga, dan cara kedua adalah minta jemput kapal dari penginapan (gratis).  Kami memilih cara kedua, mengingat ada koperkuning. hehehe riweh kayaknya kalo geret-geret koper naik tangga :p

Sampai di penginapan Iboih Inn, saya langsung jatuh cinta sama tempat ini.  Pas banget buat leye-leye baca buku, dengan suasana yang adem.  Kan biasanya kalo ke pantai, suka males yak duduk-duduk terlalu lama karena hawanya panas bingit. Nah, ini ngga.  Apalagi waktu itu mendung dan abis hujan, sukaaaa!!  Gini nih suasana penginapannya

leye-leye aja di hammock depan kamar. bisa banget ngabisin seharian di sini
leye-leye aja di hammock depan kamar. bisa banget ngabisin seharian di sini
restoran di Iboih Inn
restoran di Iboih Inn
Iboih Inn tampak depan. itu kamar kita paling pojok kanan, view langsung laut
Iboih Inn tampak depan. itu kamar kita paling pojok kanan, view langsung laut
kamarnya
kamarnya
view dari tempat tidur. kalo ga mendung, itu pas ngadepnya ke sunrise :)
view dari tempat tidur. kalo ga mendung, itu pas ngadepnya ke sunrise 🙂
tempat santai-santai di sebelah restoran, sayangnya waktu itu hujan
tempat santai-santai di sebelah restoran, sayangnya waktu itu hujan
view dari restoran
view dari restoran

Harga kamar di Iboih Inn cukup terjangkau jika dibandingkan dengan view, kondisi kamar, dan fasilitas yang ditawarkan.  Hara kamar deluxe view menghadap laut, 490 ribu per malam sudah termasuk makan pagi.  Untuk jenis kamar lainnya, yang termurah adalah kamar budget, seharga 200 ribu per malam.  Letaknya agak jauh ke atas, namun masih keliatan view lautnya kok 🙂

Kegiatan yang bisa dilakukan di sini antara lain adalah berenang, snorkeling, dan diving.  Mau berenang atau snorkeling? tinggal nyebur aja di depan penginapan udah banyak ikan lucu-lucu.  Perlengkapan snorkeling bisa disewa dengan harga 15ribu per item di penginapan.  Mau diving? harus nyebrang sebentar ke Pulau Rubiah.  Diving di sini dipatok harga 500 ribu sudah termasuk perlengkapan dan kapal menuju Pulau Rubiah 🙂

Kami waktu itu mencoba snorkeling di Pulau Rubiah karena katanya di sana lebih bagus view bawah lautnya.  Kami menyebrang dengan menggunakan kapal dari penginapan, seharga 30 ribu PP.  Ketika sampai, kami ditanya oleh pemilik warung tempat kami menitipkan barang.  Katanya gini “mau bawa umpan ga buat ikan, biar ikannya pada ngumpul” kami menjawab “mau Bu”.  dan tebak apa umpannya? Ind*mi* rebus, anget! hahahha..spontan kami menjawab “wah kalo ini sih kita juga mau Bu” :p

Tapi ternyata bener lho, dengan ikan-ikannya doyan umpan ituuu..kami dikerubutin, bahkan ada beberapa ikan yang juga gigit-gigit jari kita.  Teman saya sampe teriak. hihihi..sayangnya di sini yang bisa dilihat hanya ikan.  Pantainya terlalu berpasir, sehingga tidak terlihat ada tumbuhan laut dan karang yang indah seperti yang kami lihat di Pulau Bira.  Walopun begitu, tetep aja ngasi makan ikan pake mie instan ini pengalaman yang seru juga sampai ga terasa kami snorkeling hampir 3 jam 😀

2014-05-31 10.57.08

ikan-ikan mulai mendatangi umpan
ikan-ikan mulai mendatangi umpan
ngasi makan ikan sambil menguatkan tekad dalam hati
ngasi makan ikan sambil menguatkan tekad dalam hati “ini buat ikan, ini buat ikan” hahaha

Itu cerita hari pertama kami di Pulau Weh, Sabang.  Untuk yang ingin punya short escape dengan pengalaman berbeda, Pulau Weh ini bisa dijadikan pilihan lho 😉

Bersambung ke cerita selanjutnya yaaa..ke titik nol kilometernya Indonesia, Sabang.