Sapporo

How to Get There (dari Tokyo)

Perjalanan ke Sapporo, Hokkaido membutuhkan waktu 9 jam dari Tokyo dan ganti-ganti 3x naik kereta. Pertama, dari Tokyo ke Shin Aomori, trus Shin Aomori ke Hakadote, dan terakhir dari Hakadote ke Sapporo. Yang bikin jiper, jarak waktu antara satu kereta ke kereta lainnya itu cuma 8 menit. Bayangin aja, bawa-bawa koper, turun kereta, keluar platform, dan pindah ke platform kereta berikutnya cuma dengan waktu 8 menit! Waktu itu di pikiran saya, gimana kalo kereta saya ini delayed, pasti kan ntar ga bisa ngejer kereta berikutnya. Atau saya kan ga familiar dengan stasiunnya, gimana kalo saya cari-cari platform dan itu lebih dari 8 menit. Kalo sampe ketinggalan kereta berikutnya, buyar deh rencana, karena berarti saya harus nginep di salah satu kota persinggahan sebelum Sapporo tersebut. Ketika saya nanya ke Mba tempat saya beli tiket, jawaban Mba-nya juga ga bikin saya tenang. Katanya “jangan khawatir, Japanese people cuma butuh waktu paling lama 5 menit kok buat pindah platrform” errrhhh..tapikan saya bukan Japanese peooopleeee *nangis di pojokan*

Oiya, waktu itu saya pakai JR Pass, jadi semua perjalanan saya naik kereta ini tercover biayanya dengan itu. Selain lebih murah, keuntungan lainnya dengan menggunakan JR Pass ini adalah kita bisa beli tiket beberapa kali tanpa mikirin keluar biaya lagi. Selain itu juga kita bisa reserved seat gratis! Jadi bisa milih duduk deket jendela teruuuusss. Hhehhehe..

Tiket perjalanan ke beberapa kota langsung saya ambil ketika saya nuker JR Pass. Jadi saya sudah ancer-ancer nih mau yang jam berapa, jadi setidaknya saya bisa tertib ngikutin jadwal di tiket itu tanpa khawatir keabisan (keretanya penuh).

IMG_8179
di Sapporo nginep di Waya Guest House, 300ribuan semalem kamar female dorm. Akhirnya kesampean juga nyobain kamar dorm :”)
IMG_8159
tiket JR Pass saya selama trip. 3 di antaranya buat ke Sapporo 😀

Things to Do

Kota Sapporo menurut saya lebih menyenangkan dibanding Tokyo, karena ga terlalu sibuk dan jarak antar subwaynya pendek-pendek.  Bahkan saya pernah berhemat dengan jalan kaki dari stasiun metro ke 2 stasiun metro lainnya. Hehhee. Kalau mau hemat dan sepertinya akan naik metro terus seharian, beli 1 day pass aja, harganya 800 JPY bisa dipakai sampi jam 12 malam hari yang sama.

Beberapa tempat yang menarik untuk dikunjungi di kota Sapporo adalah :

  • Hokkaido University

Tempat favorite saya di Sapporo. Kampusnya itu asriiii banget, kalah deh kampus saya di Bogor dulu. Hehehe..dan ketika saya kesana, kayak lagi bubaran kelas gitu. Banyak sepeda sliweran dan anak-anak kampus yang mukanya seger-seger *halah. Mendingan langsung liat fotonya aja deh nih yaaa..

IMG_8355
banyak yang sepedahan itu bikin suasana tambah seger deh.
IMG_8361
kebayang yaa kalo musin gugur, pasti warnanya bagusnya bikin nganga deh.
  • Odori Park

Nah, ini tempat dilaksanakannya Sapporo Snow Festival yang terkenal itu. Pas saya kesana, karena bukan musim dingin, jadi taman ini berfungsi sebagai tempat duduk-duduk dan piknik aja. Udaranya emang pas banget buat leye-leye di taman kayak di foto iniii. Oiya, dari Odori Park ini sebenernya kita bisa aja mau jalan kaki kemana-mana. Misalnya ke Hokkaido University, trus ke Sapporo Station, dan kita juga bakal ngelewatin Former Hokkaido Governemnt. Kalau cuacanya lagi enak, bisa dicoba lhooo..

IMG_8378
Sapporo TV Tower terlihat dari Odori Park
IMG_8399
Orang lain piknik, saya malah sibuk selfie 😀
  • Mount Moiwa

Setiap jalan-jalan, kalau ada kesempatan naik cable car, selalu saya usahain untuk nyoba. Seperti juga kali ini. Naik cable car ke Mount Moiwa untuk lihat kota Sapporo dari atas. Cable car nya sih bukan yang duduk 2-2 gituu, tapi gedeee, jadi kita ramai-ramai bediri dan dibawa ke atas. Sepanjang jalan ke atas, mata ini ga berhenti takjub, bagus banget lampu-lampunya. Sayangnya pas sampe di observation deck nya malah ketutup kabut dan anginnya kenceng banget. Jadi ga lama-lama deh saya di luar, cuma cobain bunyiin lonceng kenceng banget, trus masuk lagi. Hehhehe..

kota Sapporo dari atas
kota Sapporo dari atas
Cable car nya
Cable car nya
jadi di tengah-tengah itu ada lonceng yang kita bunyiin sambil make a wish gituuu
jadi di tengah-tengah itu ada lonceng yang kita bunyiin sambil make a wish gituuu

Mount Moiwa bisa ditempuh dengan menggunakan Sapporo street car (kayak trem) gtu dengan tarif 170 yen, berhenti di halte Mount Moiwa, trus nyebrang dan jalan sebentar ke arah jembatan, ntar ada free shuttle bus yang udah nungguin buat ngangkut kita ke ropeway station.

IMG_8282

Demikian cerita perjalanan saya di Sapporo. Selanjutnya dari sini saya terbang ke Tokyo untuk melanjutkan perjalanan ke Takayama. Ada cerita yang bikin pengalaman saya bertambah. Waktu itu saya sengaja naik penerbangan malam dari Sapporo ke Tokyo dengan rencana menginap semalam di bandara Tokyo. Udah nunggu lama, katanya pesawatnya delayed, nunggu lagi eh pesawatnya canceled doong. Pingin nangis ga sih? Setelah ngurus form reimburse penginapan dan pindah ke penerbangan besok siang, saya pun mulai keliling bandara cari tempat buat tidur. Waktu itu, suasana bandara udah mulai gelap dan ada pengumuman kalau bandara dilarang digunakan untuk tempat menginap. Saya udah cari ke tiap lantai, karena kata si mba penerbangan saya tadi, ada tempat menginap di lantai 3 (cuma karena Bahasa Inggrisnya ga jelas, jadi saya meraba-raba deh dimananya, dan ga nemu juga). Akhirnya saya tanya ke security yg lagi jelasin ke seorang penumpang dengan menggunakan Bahasa Inggris. Ternyata tempat nginep yang dimaksud adalah spa yang ada kamar tidurnya. Bergegas saya menggeret koper saya ke atas, dan berhasil menemukan spa yang dimaksud. Sayangnya, ketika saya datang, tidak ada lagi kamar yang available. Jadi saya bisa tidur di relaxation room, dimana bentuknya adalah ruangan dengan banyak kursi yang seperti kursi pesawat kelas business. Setelah menitipkan koper dan mengambil barang seperlunya (kita tidak boleh mengambil koper sampai kita check out), sayapun bergegas ke relaxation room. Dan ketika buka pintu, hmmmm…seru juga nginep di sini. Beberapa kursi sudah terisi dengan cewek-cewek yang sudah menutupi matanya pakai handuk (wanita dan pria ada di ruangan terpisah). Kayaknya saya yang paling rempong deh, secara saya grasah grusuh pindah-pindah tempat nyari yang ada colokannya. Hehehe..bukannya apa-apa, saya perlu HP saya buat besok di Takayama. Ga berapa lama, sayapun tertidur pulaaaasss dan bangun besoknya udah jam 8 kurang. Jadi gini, kita boleh menginap di spa ini sampai jam 9 pagi dan boleh memakai semua fasilitas. Seperti relaxation room, onsen, dan termasuk sarapan pagi juga lho. Biayanya 3ribu yen. Lumayan kaaann..

Tidur pakai yukataaa ^^
Tidur pakai yukataaa ^^
Nyaman yaaaa..
Nyaman yaaaa..
Onseenn..!!
Onseenn..!!

Paginya, setelah mencoba onsen (berasa milik pribadi karena cuma saya sendiri), sayapun bisa keliling bandara dengan keadaan segar menunggu penerbangan saya jam 12. Ternyata bandara Sapporo keren banget euy, ada theatrenya segala.  Waktu itu film yang lagi main Avengers dan Tomorrowland.  Sayang waktunya ga ada yang pas dengan penerbangan saya, jadi ga bisa cobain deh. Trus ada foodcourt yang menghadap langsung ke observation deck. Observation deck itu kaca jendela gede banget tempat kita bisa lihat pesawat yang mau terbang dan mendarat. Udah gtu ada museum tentang luar angkasa juga. Pokoknya, kalo nunggu pesawat di bandara ini dijamin ga bakal bosen deh. Hehehe..

Observation deck
Observation deck
Theatre room
Theatre room

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *